Saturday, 18 August 2012

Cerita Ramadhan

Ramadhan pertama di Tegal semuanya terasa baru dan agak sedikit kaget. Dulu jaman di Semarang bisa seenaknya tidur. Sekarang Tidur kayaknya jarang banget. Seneng karen hampir satu bulan Ramadhan di Rumah walaupun Aji ga pulang.
Ramadhan kali ini godaannya bukan lapar atau haus. Tapi emosi yang kadang kalo ditahan bikin mood langsung rusak. Males banget ngelayanin pembeli yang rewelnya minta ampun. Mungkin wajar bagi mereka yang hobi shoping dan nawar. Tapi aku pribadi orang yang jarang nawar. Ga mau ribet pengin cepet - cepet kelar.
Ramadhan ini akhirnya bisa tadarus di masjid tapi kok agak mengecewakan ya. Ga kayak dulu jaman SMA. Niat tadarusan di masjid biar ada yang ngoreksi bacaan kita. Ini malah pada ngobrol sendiri. Mataku sampai pedes selalu aja aku yang ngoreksi bacaan orang lain. Habis kadang ada yang bener - bener kurang lancar. parah dah! Memang sech capek "medang" dulu bentar sambil makan jajan kecil yang disediain tapi khan ga sampai keterusan ngobrol ga penting. Itu yang bikin aku jadi malas tadarusan di masjid. Yah sesekali aja datang. Lebih sering di Rumah.
Oiya, Keluarga sempat krisi lho! Bener - bener krisis keuangan. Aku aja sampai nangis. Andai dan andai. Alhamdulillah Allah kasih rejeki buat ayah. Ini karena seluruh tabungan fokus buat pelunasan haji. Jadi lebaran kali ini seadanya. Gpp sech..yang penting kumpul keluarganya.
Sempat ragu buat mudik ke Bandung. Habis ke Bandung ga bawa duit kayaknya gimana gitu. Tapi niat udah bulat bersilaturahmi ke rumah nenek. pertama kalinya ke Bandung tanpa mama. Plus mesti jagain dua jagoanku. Satu aja mabok maka bisa di pastikan ada mabok massal hehhe.
oiya, beberapa hari yang lalau sempet miris liat infotainment di TV. MIRIS banget ada artis yang lebay banget nyiappin baju lebaran. Udah kayak mau kawinan aja tu baju. Bling - bling banget. Haduh, bukannya mau suudzon ye tapi sayang banget kalo lebaran heboh tapi Ramadhan raportnya jelek.
Ah, aku juga mungkin ga lebih baik dari tu artis. Stop ah! cuman ada baiknya para publik figur memberikan contoh yang baik. Tentang kesederhanaan, berbagi dan bersyukur. Udah dulu ya mau mbabu dulu

Nb : medang : minum teh anget. Itu bahasa Tegal.

3 comments:

  1. Taqbalallahu minna waminkum selamat ied kawanku mohon maaf bila ada komentar yang tidak enak hati :)

    ReplyDelete
  2. sama - sama maaf juga kalo ada postingan yang kurang berkenaan..terima kasih udah mampir..

    ReplyDelete
  3. maaf lahir batin, mbaaakk. kangen deh pengen pulang ke tegal. hehe :D

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text