Thursday, 18 October 2012

The Day

Selasa tanggal 16 oktober mungkin jadi hari tak terlupkan buat keluarga kami. Hari yang selama ini dinanti dan mebuat keluarga menjadi sibuk. Hari itu orang tuaku akan berangkat ke rumah Allah. Tadinya pagi itu toko mau tutup, cuman karena ada kayu yang mau datang, jadi ayah memutuskan buat buka toko sampai kayu datang. Aku juga memlih buka sech daripada di rumah stres. Tapi ga tau kenapa tu kayu ga dateng - dateng. Kayu dateng malah sore sekalian. Alhamdulillah dapet penghasilan juga sech. Lumayan buat modal besok. Pulang dari toko ga tau kenapa bawaannya langsung aja pengin peluk mama. Besok udah ga bisa peluk mama lagi.
Habis maghrib keluarga besarku ngadain yasinan. yah sekalian tumpengan gitu. baru beberapa ayat tapi ga tau kenapa udah nangis. Rasanya takut di tinggal. Rasanya ga sanggup nanggung beban buat ngurusin semuanya. Rasanya ga pengin pisah ma orang tua. Mama juga sempet nangis. Ga pengin nagis karena takut malah bikin mama khawatir tapi tetep aja nangis.
Waktu jam menunjukkan delapan malam. Ayah dan mama mulai ganti pakain dan sungkem sama mbah sur(ibunya ayah). Aku sempet denger ayah nangis. Aku ga pernah denger ayah nangis. giliran mama tambah kenceng nagisnya. terus ayah sungkem sama nenek (ibunya mama). Masih inget waktu nenek bilang titip wiwin ya..Semua orang yang ngeliat ga ada yang ga nangis. Terus paling haru pas mama sungkem ma nenek. Lebih kenceng lagi. Aku jadi ga tahan, penginnya ga liat tapi rasanya badan lemes banget. Sampai giliran sungkem ma akeh (bapaknya mama). akehpun menitipkan mama sama ayah.
Sampai giliran aku. Langsung mleber dah ni air mata. Mama juga nangis meluk kenceng banget. Aku sendiri ga mau meluk mama. Aku bsempet bilang "ga mau..Ga mau!!! padahal tadinya aku mau kuat ga mau nangis. Tapi tetep aja nangis. Bu likQ sempet hibur bilang kalo ga akan semdirian. tapi tetep aja ga bisa nenangin aku.
Akhirnya rombongan berangkat menuju pendopo Tegal jam setengah sebelas malam. Sempet ada insiden mama pingsan. Tapi Alhamdulillah mama sehat. Di pendopo ada budhe, pakdhe dan kedua adikku yang akhirnya di perbolehkan masuk.
Hal yang bikin bete adalah pemberangkatan sempet molor karena ada jamaah yang entah kenapa datang pada telat!!!
Bahkan sempet ada pengumuman di mikropon supaya jamaah yang sedang sholat harap di percepat. Aku dan rombonganpun cuman bengong. Sholat apaan ya? masa sholat isya??? padahal mama dan ayah sholat isya dan sholat safar di rumah.
pak dhe ku sempet berkomentar, kalau sampai dia yang jadi panitia bakalan di tarik tuch jamaah yang ledha ledhe alias santai bebeh ga punya dosa.
Hingga pada akhirnya jam setengah dua bus pun di berangkat. Kayaknya keluargaku doang yang heboh pas bus mama dan ayah lewat sambil dadahan. Ga tau kenapa waktu itu udah ga ada tangisan lagi. Aku udah ikhlas biarin orang tuaku ibadah disana. Aku yakin karena setiap habis sholat selalu meminta agar Allah menjaga para tamunya. Menjaga orang tuaku, mencukuplan segala kebutuhannya.
Beberapa jam lagi mama dan ayah sampai di Mekkah. Aku bayangin mama pasti seneng banget akhirnya bisa bertamu ke rumah Allah. Ayah pun pasti seneng karena bisa datang kembali membawa mama untuk bertamu ke rumah Allah.
Ma, jangan pikirin aku, aji, ma azra ya. Insya Allah kami baik - baik aja. Mama ibadahnya aja disana. Manfaatkan waktu luang dengan ibadah. Tapi jangan lupa jaga kesehatan mama.
Ayah juga jaga kesehatan yah. Jangan mikirin toko. Insya Allah semua bakalan baik - baik aja.

No comments:

Post a Comment

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text