Saturday, 27 July 2013

Kuliah Subuh #15 Sholat Berjamaah dan Istimewanya Wudhu



            Kalau ga slaah udah dua hari ini ga ol via nety. Duh, itu sama kayak aku bolos ngeblog nech dan agak berantakan jadinya jadwal kuliah subuhny. Sekarang cobain ah buat ngejar ketertinggalan hwakakakka gaya beuutttt yaaaa.
            Kuliha subuh kali ini (24/7/2013) bahas tentang sholat jamaah dan keistimewaan wudhu. Penceramahnya ust. Saefudin. Sebenernya sech simple aja keistimewaan sholat berjamaah tapi yo bener juga hehheeh. Salah satu keuntungan sholat di masjid itu bisa tahan dari godaan setan. Setan apa? Setan tipi!!!bener ga???kadang kalau sholat di rumah itu ada ajaaaa yang gangguin. Salah satu contoh tuuu sinetronnnn pak haji dua kali hwakkakaak.
            Sholat sendirian itu belum tentu juga sholat kita sempurna. Tapi kalau jamaah itu kalau pun sholat kita ga sempurna tapi kalau salah satu jamaah ada yang sempurna, Insya Allah dech dapet pahalanya.
            Sholat itu hakikatnya sedang berbicara kepada Allah. Tapi kadang saat sholat jiwa kita atau pikiran melayang kemana – mana. Padahal kita lagi ngadep sama Allah lhooo (kesindir dech kadang belum bisa khusyuk huhuhu). Sama aja kayak kita lagi ngobrol sama orang tapi kita sibuk sendiri. Pasti orang yg di hadapan kita bingung “ni orang niat mau ngobrol ga sech?”. Sampai sini aku cuman nyengir kudaaaa hwakakak.
            Rasulullah memperumpamakan sholat itu dengan mandi lima kali sehari. Pasti kalau mandi lima kali sehari bakalan wangi dan bersih ya. Tapi itu kalau mandinya bersih loh, bukan yang gebyar gebyur asal ( kesindir lagiiiiiii hwakakak). Paham khan maksud perumpamaannya? Sholat kita udah kayak gitu belum yaa???aku sech jujur aja beeyuummmm L
            Terus gimana wudhunya? Saat kita wudhu maka menghapus dosa – dosa yang sudah di perbuat, bahkan dosa yang ada di dalam kuku. Dalam artian dosa yang kecil dan tidak terlihat. Tapi masalahnya wudhu kita udha bener beluummmm? Aku? Kayaknya belumm sempurnaaaaa huhuhu.
            Rasulullah pernah bercerita ke sahabtanya bahw ia senang sekali bertemu dengan teman – temannya. Sahabat ini dalam hati bertanya? Lah emang aku siapaa? Akhirnya karena penasaran sahabat itu bertanya “Ya Rasulullah siapakah teman – teman yang kau maksud?bukankah kami ini sahabatmu?” ternyata yang dimaksud Rasulullah adalah mereka yang hidup setelah Rasulullah meninggal dan ber wudhu dengan sempurna. Kelak di akhirat nanti bekas wudhu itu akan membekas dan bersinar akan dikenali oleh Nabi Muhammad SAW. Sahabat bertanya bagaimana bisa Rasulullah mengenalinya. Kata beliau karena di akhirat nanti di umpamakan kuda putih di antara kuda hitam. Jadi pastinya menonjol.
            Itu tadi kuliah subuh beberapa hari yang lalu mudah – mudahan aja bermanfaat ya. Mohon maaf banget kalau missal agak terlambat. Semoga bermanfaat dan terima kasih banget udha mampir.
           

No comments:

Post a Comment

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text