Wednesday, 17 July 2013

Kuliah Subuh #7 Sholat dan Kebahagiaan Dunia Akhirat



            Sekilas info kuliah subuh tadi pagi penuh godaan syaiton banget dah. Ngantuknya maha dewa bener. Untung aja di bangunin sama mama. Eh disana sempet – sempetnya ketiduran satu menit kayaknya heheheh. Tapi postingan ini kuliah subuh yang kemarin ya.
            Kuliah subuh di hari ke 7 Ramadhan ini (16/7/2013) di isi sama ustadz Ridwan. Kalau lingkungan debong kidul dan sekitarnya sech udah tahu siapa beliau. Rumahnya deket tinggal jalan berapa langkah. Lumayan seneng sech ma ceramahnya. Biasanya ceramahnya selalu ada amalan dzikirnya.
            Oiya bulan Ramadhan ini ada satu hal yang di tunggu – tunggu yaitu  Malam Lailatul Qadar. Biasanya kalau malam likuran (bahasa indonesianya apa ya? Pokok malam 21,23,25 dst) masjid – masjid mengadakan sholat tasbih berjamaah. Nah! Kita harus hati – hati dalam berniat. Niat sholat itu harus karena Allah SWT bukan karena Lailatul Qadar. Karena kalau niat karena Allah dan mendapatkan Lailatul Qadar Insya Allah tetep mendapatkan fadhilahnya. Taapiiii kalau niatnya bukan karena Allah maka kalaupun kita mendapatka malam itu maka tidak mendapatkan fadhilahnya ( jadi malu sendiri…hmmm)
            Oiya! Sholat itu ada macem – macem lho!
a. Sholat yang menghadap kiblat, rukun dan syarat sholat terpenuhi, dan jiwanya pun menghadap Allah SWT. Sholat seperti ini yg dinamakan sholat khusyuk. Sholat seperti ini lah yg akan mendapatkan pahala.
b. Sholat yang sudah menghadap kiblat, rukun dan syarat sholatnya sudah terpenuhi TAPI jiwanya kemana – mana. Mikirin dagangan lah, mikirin kerjaan lah intinya ga ngadep ke Allah SWT (duh, aku ngerasa kesindir nech huhuhu). Ga berdosa tapi juga ga mendapat apa – apa.
c. sholat yang yang tidak sesuai dengan rukun sholat dan syarat – syarat wudhu, maka mendapatkan dosa.
            Setelah membahas tentang sholat lanjuuuttt ke bahasan yang lain. Ust. Ridwan menerang bahwa ada empat hal yang membuat kita mendapatkan kebahagiaan dunia dan akhirat, yaitu:
                 a. Lisan yang selalu berdzikir.
                    Kenapa kita harus dibiasakan berdzikir? Karena kita tidak tahu kapan malaikat menjemput. Sebaik – baiknya orang yang meninggal adalah mereka yang kalimat terakhirnya adalah mengucapkap dzikir atau paling sederhana Allah.  Ust. Ridwan pun pernah bercerita suatu hari dipanggil oleh sebuah keluarga untuk membantu seseorang yang sakaratul maut. Kenap? Karena saat dibimbing untuk mengucapkan kalimat Laa Ilaha Illallah orang tersebut justru mengucapkan kata “aduh..aduh” saking sakitnya. Setelah membaca yasin kemudian ust. Ridwan memanggil sang anak lelaki dan menyuruhnya untuk mengadzani di kuping sebelah kanan. Setelah di adzani Nampak bahwa ayahnya itu mulai tenang. Setelah dibimbing satu kali ternyata sudah di ambil nyawanya. Kenapa di Adzani?bukannya harusnya kalau sudah mau dikubur? Jadi saat orang sakaratul maut saai itulah para setan menggangu manusia. Menawarkan kematian yg gampang tanpa rasa sakit. Di adzani karena setan takut dengan Adzan. Karena Adzan merupakan panggilan Allah untuk manusia. Jadi bila melihat ada orang yg sakit keras dan mungkin akan meninggal. Maka disarankan untuk di adzani agar tidak diganggu oleh setan.
                 Ada cerita lagi nech hehehe. Suatu hari beliau bersilaturahmi ke rumah Habib Hasan. Habib Hasan pun mengatakan kalau mau selamat dari siksa neraka dan terhindar dari munafik baca Sholawat Rahmah sebanyak 1000x sehabis maghrib sambil menunggu Isya. Kalau menutur beliau sekitar 15 menit lah.
                 b. Hati yang selalu bersyukur kepada Allah. Bersyukur saat mendapatkan kebahagiian maupun saat susah. Kayaknya kita seringnya bersyukurnya kalau seneng aja ya..huhuhu..padahal banyak banget yang Allah kasih buat kita .
                 c. Orang yg diberi musibah sabar. Karena biasanya suka pada ngeresula (ngeluh maksudnya) ya. Jadi malu kalau kayak gini.
                 d. Seorang istri yang menjaga aib suami dan hartanya. Belum ngerasain jadi istri tapi mudah – mudahan jadi pelajaran buat ke depannya.
                 Sekian isi ceramah kuliah subuhnya. Semoga bermanfaat ya..terima kasih banget udah mampir baca postingan ini…

4 comments:

  1. shalawat rahmah tuh yang kayak apa, mba? btw, padahal aku udah diniatin buat dapetin lailatul qadar. hehe. ngincer itu maksudnya :D
    kali aja dari situ doanya dikabulkan. eh, udah salah niat ya kalo gitu. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba..katanya ibadah itu diniatinnya karena Allah..gituu...Aduh!aku ga bawa bukunya mba lupaaa..kayaknya "Shollahu ala muhammad " nanti aku liat lagi ya. ni buku kuliah subuhnya ketinggalan di rumah huhuhu

      Delete
  2. lah hati yg selalu berdzikir dan selalu bersyukur kayanya blum bgt dah saya. Elah, saya masih bandel ternyata

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mba..hehehehe...tapi ga ada salahnya mulai belajar heheh..makasih udah mampir ya..

      Delete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text