Thursday, 13 February 2014

Kondangan yuukkk



Setiap kali saya menerima sebuah undangan pernikahan,ada perasaan bahagia yang secara spontan mengucapkan Alhamdulillah. Banyak hal yang membuat saya bahagia menerima undangan pernikahan.

Akhirnya teman atau sahabat saya menemukan jodohnya. Karena saya pribadi masih kesulitan menemukan jodoh hehehe. setiap orang memang berbeda - beda dalam menemukan pasangan hidupnya. Saya selalu takjub setiap kali mendengar cerita mereka. Ada yg dijodohkan, ada yang taaruf, ada yg dulu musuhan dan berbagai macam love story yg membuat saya semakin jodoh itu sebuah misteri.
Undangan pernikahan sebuah tanda bahwa ia masih ingat dengan saya. Diantara sekian puluh bahkan mungkin ratusan teman - temannya, ia masih ingat dengan sosok widhie hehehe. Kalau waktu memungkinkan,pasti saya hadir.  Sendirian atau pun bersama teman Insya Allah hadir.
saya suka pengantin! yup! Saya suka lihat pengantin yang sedang bersanding. Suka dengan pancaran kebahagiaan yang memancar di wajahnya. Yah, walaupun ada yg kelihatan tidak bahagia hehehe. Saya suka memperhatikan melati yang ada di hiasan kepala atau jilbab. Oiya, kalau pendapat saya pribadi pernikahan tanpa melati itu...hambar hehehe.
Kalau ada yang bilang "kamu masih sendirian sech jadi ya rajin kondangan, rajin nyumbang, biar pas km nikah balik modal" astaghfirullah..sedih dech..ga ada dalam pemikiran saya buat timbal balik. Kalau masalah nyumbang mah ikhlas. Yah mungkin karena saya masih sendiri jadi kebutuhan masih sedikit, waktu juga lebih luang. Entah kalau saya sudah menikah nanti. Tapi yang jelas mumpung saya sendiri, ingin menikmati hobi kondangan. hwakakak..Serius dech mau itu resepsi atau njagongan tetep aja saya suka.
Oiya saya seneng tuch kalau bisa menyaksikan secara langsung akad nikah. Kayaknya merinding semua dech terus terharu kalau pas sungkeman. Bayangin ntar kalau aku sunema kayaknya emak saya bakalan pingsan dech hwakakak.  Baru ngebayangin kaau saya nikah gimana aja udah langsung nangis aja. Katana ntar mama sendrian ga ada temen berantemnya hehehehe.  Yah pernikahan buat perempuan memang jadi peepasan buat oran tua ya. Karena tanggung jawab yang diserahkan. Orang tua sudah tidak lagi bertangung jawab. Semua ada di tangan suami. Istilahnya surga mlai berganti di restu suami.  Makanya ayah hai – hati banget. Nah kenaa curcol ya..hwakakak
Maaf ya kalau postingannya gak jelas kayak gini. gara - gara habis kondangan tadi pagi hehehe.
so, kondangan yuuukkk..

No comments:

Post a Comment

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text