Sunday, 29 June 2014

Ramadhan day #1 Kuliah Subuh #1 : Fiqih Puasa





            Assalamualaikum wr.wb
            Alhamdulillah di kasih umur sama Allah bisa merasakan ramadhan lagi. satu hal yang membuat aku menanti banget bulan Ramadhan adalah rasa dan suasana yang beda. Ngerasa kalau lagi di pesantrenin aja. Mikir – mikir kalau mau ngobrol takut nanti ghibah, sahur, buka puasa, sholat taraweh, tadarusan daaaann kuliah subuh. Sama seperti tahun kemarin Insya Allah aku bakalan share kuliah subuh yang ada di masjid dekat rumah yaitu masjid Baitus Sholihin. Kita mulai dari sekarang..
            Kuliah subuh hari ahad(29/06/2014) pembicaranya adalah ust.Solichun S,ag. Beliau adalah ketua FKDT kota Tegal dan kepala MDTA Al- Banin. Beliau juga salah satu staff pengajar di SMA Al-Irsyad dan SMK Al-irsyad. Pagi ini beliau memberikan ceramah tentang fiqih puasa.
            Sama seperti kalau kita mau tahun baru selalu ada resolusi, maka di hari pertama Ramadhan pun harus ada sebuah target dalam satu bulan. Misalkan khataman Al-quran sampai empat kali (dua kali aja udah Alhamdulillah hiks hiks), sedekah sehari misalkan lima ribu, sholat taraweh ga bolong (kecuali kalau perempuan haid ya) dll. Kenapa harus ada target? Supaya sebulan ini ga berlalu sia – sia. Eman – eman karena bulan yang penuh spesial. Insya Allah target kita akan di mudahkan oleh Allah SWT. Amiinnn.
            Oiya, karena kita sedang melakukan puasa, maka ada baiknya menghindari tiga hal : makanan walaupun satu upa, minumana walau satu tetes dan ber jima bagi suami istri.
            Syarat orang wajib puasa itu ada 3
            a. Islam : ga perlu di jelaskan lagi ya teman – teman.
            b. Aqil Baligh : sekitar usia 15 tahun, bagi perempuan sudah haid, bagi laki – laki sudah mimpi basah mengeluarkan sperma, keluar rambut dari kemaluan.
            c. Mampu : bukan berarti kaya ya, tapi mampu disini adalah sehat jasmani dan rohani. Orang yang linglung ga ada kewajiban untuk puasa.
            Kewajiban puasa itu sendiri sebenarnya sudah ada sebelum Nabi Muhammad SAW. Pada jaman Nabi Daud terdapat puasa Daud yaitu puasa sehari, sehari enggak. Dan hal itu masih berlaku sampai sekarang.
            Allah sangat sayang terhadap umatnya, oleh karena itu Allah bisa mengampuni hambanya harian, mingguan samapai tahunan. Gini penjelasannya.
1.    Harian
Allah mengampuni dosa kita harian, maksudnya adalah saat kita sholat Allah mengampuni dosa – dosa kita. Contoh : saat kita sholat subuh, Allah mengampuni dosa kita saat sehabis sholat isya sampai waktu subuh datang. Saat kita sholat dhuhur, Allah mengampuni dosa kita saat setelah sholat subuh sampai masuk sholat dhuhur. Begitu seterusnya. Bisa di katakana bahwa kita mandi lima kali sehari jadi badan bersih dan wangi.
2.    Mingguan
Allah mengampuni setiap hari Jumat apabila:
a. mandi jumat
b.sholat Jumat.
c. Menggunakan wangi – wangian saat sholat Jumat.
d. menggunakan baju putih saat sholat Jumat.
Lalu bagi perempuan menyiapkan keperluan jumatan bagi suaminya (kalau yg belum punya suami gimana yaaa???hiks hiks hiks...) kalau kata ust Ozi di tambahi menyambut suami pulang dan mencium tangan sang suami.
3.    Tahunan
Allah mengampuni dosa setahun sekali adalah saat bulan suci Ramadhan. Oleh karena itu yuk kita isi bulan yang penuh rahmat ini dengan kegiatan yang bermanfaat. Menjadi pesantren selama satu bulan. Sering – sering main ke masjid (maksudnya jamaah dan tadarusan)

Itu tadi kurang lebih kuliah subuh hari pertama. Mudah – mudahan bermanfaat bagi kita semua. Selamat menunaikan ibadah puasa teman – teman..

No comments:

Post a Comment

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text