Monday, 27 October 2014

Akhirnya ku Menemukanmu




            Kayak judul lagu yak, tapi memang lagu Naff yang jduulnya Akhirnya ku menemukanmu tu pas banget. Finally, setelah banyak perkenalan yang gagal, Allah kirim seseorang buat jadi penjaga hatiku eettdaahh. Masa perkenalan yang belum terlalu lama dan penuh dengan pergolakan batin. Bertemu akhir Desember 2013 lamaran April 2014 dan akhirnya Ijab Kabul itu terlaksana.
            Bahagia?bangeettt..rasanya ga percaya kalau akhirnya sekarang aku jadi seorang istri. Banyak teman yang kaget juga karena aku pribadi jarang banget bahas pacar atau calon suami di socmed. Mereka tahu gegara liat upload foto lamaran hehehe.
            Persiapan pernikahan sendiri sebenarnya dimulai sebelum puasa. Namun the real persiapan ya habis lebaran. Catering kebetulan pesen di salah seorang sesepuh koperasi wanita. Beliau sendiri seeneeng banget akhirnya aku nikah (duuhh berasa gimana gitu hehehe) dan di kasih diskon yang spesial banget sebagai kado pernikahan. Perias sodara sendiri, tenda dan hiburan temen sendiri, Alhamdulillah banyak yang bantuin.
            Alhamdulillah banyak sodara yang datang, bahkan dari bandung pun sampe sewa bis goodwill. Sahabat – sahabat yang dari semarang,Jakarta,majalengka dan Tegal juga hadir. Rasanya bahagia banget.
            Mama sendiri sampai pingsan dua kali. Dari awal memang aku sendiri udah feeling mama pasti pingsan pas sungkeman. Pagi pas semua sodara cowo jemput penganten laki – laki mama pingsan di dapur. Setelah sadar mama masuk ke tempat rias nangis minta maaf. sedih iya. Karena kami memang dekat. Aku tahu pernikahan ini sebenarnya impian mama. Setelah ijab Kabul dan mau sungkeman di pelaminan mama jatuh pingsan. Terpaksa sungkeman di dalam ruangan. Baru setelah mama tenang ya ambil foto sungkeman di pelaminan.
            Pertemuan dengan suami sendiri bisa di bilang tak terduga. Beliau datang di saat aku bener – bener sudah malas dan bener – bener muak dengan sosok lelaki. Berulang kali di kenalkan dengan lelaki tapi selalu gagal. Pada akhirnya aku sendiri yang kecewa. Desperate?bangetttt..apalagi setelah ada seorang pria yang menipuku mentah – mentah!!! Rasanya bener – bener muak.
            Entah kenapa pada akhirnya Allah mempertemukan kami. Dia adalah seseorang yang membeli pulsa di konterku.sepintas. Tanpa ada feeling apapun. Pada akhirny dia bisa dapat nomer hp ku dan mulai bergerilya. Ya Allah rasanya udah males banget! Sampai aku berdoa “Ya Allah..udah ya…udah capek patah hati..tapi kalau memang dia itu calon suamiku jodohku mudahkanlah..kalau bukan yaudah cepetan kelarin urusan ini..”
            Di saat yang sama berbagai penolakan ternyata ga membuat dia patah semangat. Sampai akhirnya aku melakukan sebuah tindakan yang cukup keras. Sempat meredam tanpa komunikas dari dia. Daann aku kehilangan.Aneh. Sampai akhirnya dia pun menghubungiku lagi. satu hal yang membuat sedikit tertegun.
            “Cobalah kenali aku dulu. Aku bukan lelaki yg pernah menyakitimu. Kalau kamu udah kenal aku dan merasa aku bukan yang kamu cari. Aku siap mundur. Tapi aku ga akan mundur kalau kamu belum mengenaliku”
            Dan semuanya terasa lancar. Saat dia datang ke rumah,Respon orang tua, saat dia berbicara empat mata dengan ayah, saat keluarganya datang untuk bersilaturahmi semua terasa dimudahkan. Semua berjalan cepat.
            April pun menjadi saksi saat tali yang tak terlihat itu terikat di jariku. Ya Allah..akhirnya aku mengalami proses lamaran.

Foto Keluarga setelah proses lamaran


            Suka dan duka untuk mempersiapkan pernikahan. Urusan KUA menjadi yang pertama. Yah karena dia bekerja di Jakarta, jadi syawal harus di rampungkan semua sebelum dia berangkat.
            September. Saat yang dinanti pun tiba. Saat Ijab Kabul terlaksana. Saat akhirnya kami bisa sah menjadi suami istri.

suami memang suah senyuumm hehehe


             Bahkan mama sampai pingsan dua kali. Mama tidak pernah menatapku. Karena kalau menatapku pasti nangis. Akhirnya anakmu ini menemukan belahan jiwanya ma..doakan kami…


           sungkeman saat mama sadar dari pingsan
            Ya Allah…Jadikanlah kami keluarga yang sakinah, mawardah warahamah
            Jadikanlah kami keluarga yang saling menyayangi…Tuntunlah selalu langkah kami..
            Berikanlah kami keturunan yang sholeh dan sholehah…
            Ya Rabb…Jagalah keluarga kami…

8 comments:

  1. Barokallahu laka wa baroka 'alaika wa jama'a bainakuma fii khoiir... Subhanallah, Widhie, kisahnya menyentuh. Kaget jg aku taunya Widhi udah nikah. Kok BAW gak diundang, siih..? Selamat ya, semoga berkah :-)

    ReplyDelete
  2. Amiinnn...maksih ya bun...Tadinya mau ngundang bun cuman ga enak beberapa bulan ga aktif di BAW cuman pantau aja..Insya Allah pengin aktif lagi..

    ReplyDelete
  3. Alhamdulilah udah resmi...
    Nikah itu enak lho, gw aja klo tau dari dulu klo nikah itu enak, gw udah nikah pas lulus SD

    ReplyDelete
    Replies
    1. lulus SD??wah ga segitunya kali hehehe...makasih udah mampir...

      Delete
  4. Saya tertarik dengan judul artikel nya pas dibaca isinya tentang pernikahan :D
    Semoga Allah memberikan berkah kepadamu, semoga Allah mencurahkan keberkahan kepadamu. Dan semoga Allah mempersatukan kalian berdua dalam kebaikan. Aamin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinnn...doa yang sama untuk anda juga....makasih udah mampir..

      Delete
  5. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  6. Barakallah a mba widhi, semoga menjadi keluarga samara, happy dan diberkahi Allah aamiin...

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text