Friday, 21 August 2015

Blonyoi, Perawatan Pre Wedding Tradisional



            Setahun yang lalu mungkin bulan ini adalah bulan yang paling sibuk. Persiapan menjelang pernikahan mulai di kejar. Salah satu persiapan yang tidak boleh di lupakan adalah persiapan fisik calon pengantin. Saya sendiri berhubung punya body yang melebar (iye genduut hehehe) lebih banyak olah raga berharap bisa mengecilkan sedikit ukuran pinggang *ngarep banget ya. Sayangnya stres malah membuat saya gagal total dalam menjalani diet dan olah raga. Akhirnya saya dimarahi orang tua karena khawatir nantinya jatuh sakit.
            Selain olah raga, hal yang paling penting dalam persiapan pernikahan bagi calon pengantin perempuan adalah perawatan tubuh. Kebetulan di spa yang biasa saya datangi terdapat paket perawatan pre wedding. Harganya cukup terjangkau dengan beberapa kali kunjungan. Tapi memang tidak bisa dilakukan di rumah karena repot juga bawa peralatan saunanya. Sayangnya mama menolak ide perawatan ini. Beliau masih menganut pingitan bagi pengantin. Lagi pula sesuai tradisi di daerah kami, calon pengantin perempuan biasanya akan melalui perawatan di rumah secara tradisional tradisional yang namanya Blonyoi.
            Blonyoi merupakan perawatan tradisionalyang sudah ada dari jaman mbah saya dulu. Blonyoi ini biasanya dilakukan oleh tukang urut yang sudah tua dan berpengalaman atau dengan kata lain dukun bayi. Oiya! Dukun bayi disini bukan berarti orang yang membantu melahirkan ya. Dulu mungkin iya tapi sekarang dukun bayi lebih kepada perawatan bayi selama 40 hari. (kok malah meleber keman-mana). Tadinya penginnya yang memblonyoi ibu tukang urut langganan saya. Tapi lagi-lagi ditolak mentah-mentah karena si ibu itu belum cukup tua *hadeeuhh.
            Setelah mencapai kesepakatan dengan saya calon pengantin, akhirnya Blonyoi akan segera di eksekusi seminggu sebelum hari pernikahan. Sambil menunggu eksekusi blonyoi saya luluran sendiri dengan produk lulur biasa. Oiya! Yang unik dalam proses ini adalah budhe yang menemui nyai untuk meminta kesediaannya memblonyoi saya. Harus sesepuh keluarga yang meminta bukan ibu mempelai. Kebetulan akad nikah saya hari ahad pagi, jadi jadwalnya blonyoi akan dimulai malam sabtu. Blonyoi ini terdiri dari beras kencur dan rempah-rempah lainnya. Sebelum luluran nyai biasanya akan menanyakan nama lengkap calon pengantin perempuan. Bahan blonyoi akan didoakan dan saat luluran biasanya nyai akan bersholawat dan meniup di sekitar rahim. Sama halnya seperti luluran, nyai akan membalur dan sedikit memijat beberapa bagian tubuh. Kecuali organ intim wanita. Bahkan wajah juga termasuk dalam bagian tubuh yang diblonyoi.
            Berhubung setelah luluran akan meninggalkan jejak kuning maka biasanya seprei dan dalaman pun yang digunakan sama. Supaya tidak semua sprei dan dalaman berwarna kuning. Oiya selama proses blonyoi saya tidak diijinkan untuk keluar rumah. Jadi benar-benar dipingit. Pada hari terakhir luluran yaitu malam jumat, bahan blonyoi sedikit berbeda. Bahan tersebut di campur dengan santan. Baunya wangi sekali. Memang selama proses blonyoi terasa sekali kulit jadi lebih licin dan kenyal. Badanpun jadi wangi dan segar aroma rempah-rempah. Wajah pun kelihatan bersih bekas jerawat juga jadi hilang lho.
            Blonyoi sendiri diakhiri dengan mandi kembang pada saat hari Jumat. Nyai memandikan saya dengan air bunga dan mengkeramasi rambut saya. Harusnya seh proses ini selesai pas malam midodareni tapi entah kenapa jadi maju sehari. Kayaknya budhe saya lupa menghitung hari dech jadi kecepatan blonyoinya.
            Saya sendiri tidak tahu apakah pas pernikahan “mangling” atau tidak. Tapi yang saya rasakan badan terasa bersih dan segar. Lebih rileks dalam mengahadapi pernikahan. Ternyata luluran tradisional pun tidak kalah dengan luluran masa kini. Semua bahan alami dari rempah-rempah yang ada di sekitar kita. Itulah cerita saya tentang perawatan di rumah saat pre wedding secara tradisional.
memori setahun lalu

            Yuk sharing perawatan pre wedding apa yang pernah dijalani teman-teman.
"Postingan ini diikutsertakan dalam Giveaway Perawatan Di Rumah bersama Ammara Beauty Care"

11 comments:

  1. aku dulu ga sempet perawatan gitu -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. soalnya perawatan ini salah satu adat isitiadat di daerahku mba..jadi prioritas buat calon penganten hehehe

      Delete
  2. Huaaa mb widhi gasik bgt bikin ga ny
    Hihi

    Blonyoi bisa bikin badan fit n pegel2 ilang ya mb, pas bgt buat mlm pertma hahaii

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya soalnya takut keburu lahiran..sharing pengalaman di daerahku aja...iya lumayan jadi seger badannya...daaan haruuummm badannya...nyenengin suami hwakakak

      Delete
  3. wah sayang , sebelum nikah ga sempet perawatan, padahal enak nih, perawatannya lengkap

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebetulan memang perawatan ini adat istiadat setempat mba...dari muka sampai ujung kaki...rambut saya perawatan sendiri..

      Delete
  4. saya ngak pakai perawatan pas mau nikah yang ada malah stres mikirin resepsi krn ngurus sendiri hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal perawatan bisa ngurangin stres mba..tidur lumayan nyenyak kebetulan perawatannya malam sebelum tidur hehehe

      Delete
  5. kalau saya waktu mau nikah cuek banget. Gak pake dilulur sama pingit :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. maklumlah mba...saya masih tinggal di desa...hiks...

      Delete
  6. Di fotonya memang kelihatan cantik dan fresh mbak, mantap ya perawatan pre weddingnya *jadi pengen lulur :D Makasih dh ikuta GA Fenny :)

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text