Kenangan di Semarang




          Seharusnya ada tema tentang hidup sehat di #BPN30dayBlogChallange tapi karena saya merasa hidup saya kurang sehat jadi mari ganti saja temanya hehehe. Ada beberapa kenangan dalam hidup yang kayaknya tidak akan pernah saya lupakan adalah Kenangan di Semarang. Dimulai dari Tahun 2005 saat menjadi mahasiswa di Universitas Diponegoro sampai akhirnya lulus dan baru pulang ke Tegal di Tahun 2012. Kurang leboh sekitar 7 Tahunan di Semarang dengan segala kenangan manis dan sedihnya.
          Bukan hanya kenangan, di sana pun saya bisa ketemu teman rasa sodara. Ngekos membuat kita belajar tentang kekeluargaan versi lain. kekeluargaan yang memang benar – benar dari nol. Atau bahkan memecahkan masalah sendiri antar kawan.
          Ada beberapa kenangan yang mungkin bisa saya share disini saat di Semarang dulu. Berharap mungkin ada teman kuliah yang baca atau pun teman kost hehehe.
          Kertanegara Selatan 13B
          Ini adalah tempat pertama saya belajar tentang hidup bertetangga di tanah orang. Sungguh kadang kepengin ketawa bareng kadang juga pengin nangis. Belajar berbagi makanan atau pun berbagi tontonan. Saling mengingatkan dalam hal ibadah terutama saat Ramadhan. Ada sebuah masalah dulu yang hampir membuat saya angkat kaki dari tempat itu. Walaupun akhirnya terselamatkan berkat mba Ifa *Ya Allah aku kangen sangat dengan kakak – kakakku mantan anak kost KS 13B. paling sedih pindah karena bapak kost yang mau rehab kostan. Dan sedih juga karena ga bisa ikutan kost bareng dengan yang lain. Duh, nulis ini saya jadi mewek aselik dah.
          The Pojos Kost.
          Nama ini sebenarnya ama pemilik kost – kostan kita. Kebetulan kami sering menamainya seperti ini untuk mempermudah saja. Tepatnya kalau ga salah ada jl. Kertanegara V.
          Kost an ini sungguh kayaknya memiliki kenangan hampir separoh dari waktu saya di Semarang, Bukan kostan yang nyaman sebenarnya hehehe. Tapi orang – orang yang ada di dalamnya sungguh membuat betah. Bahkan saat menuliskan ini refleks berseliweran Kenangan di Semarang. Saya termasuk dari beberapa orang yang terakhir meninggalkan kostan tersebut. rasanya jangan di tanya sedihnya bahkan wie2 mba kost tercinta bilang kalau pas saya pulang kampung rasa sedihnya melebihi putus cinta. Sungguh saya bertumbuh di the Pojos Kost.

          Pedurungan
          Kenapa Pedurungan menjadi tempat yang memiliki kenangan di Semarang? Karena saya punya kakak – kakak baru yang sungguh membuka pemikiran saya. Berawal dari saya dan cikgu jualan bakso dan akhirnya jadi akrab dengan tetangga kios mas Bey dan Mba Susi dan juga MAs Agus. Pada akhirnya jadi kayak saudara sendiri. Sungguh kadang temen rasa saudara kadang bikin feelnya dapet banget.
          Semarang buat saya jadi tempat saya belajar tentang kehidupan. Bukan waktu yang sebentar merasakan panasnya, hujannya, anginnya dan keramahan orang – orangnya. Bukan waktu yang sebentar buat mengerti cari uang itu susah cuy. Bukan waktu yang sebentar untuk membangun relasi persaudaraan tanpa pertalian darah.
          Buat kamu yang ga bisa saya sebut satu persatu, dan ga bisa saya posting fotonya satu per satu. Pokoknya terima kasih banget kalian sudah mewarnai hidup saya yang dulu cuman kenal dua warna hitam dan putih. Terima kasih banget buat segala pelajaran hidupnya. Mau sebut nama takut ada yang kelupaan hehehe. love you all buat semua teman kuliah di Fakultas Ekonomi Undip Jurusan Managemen 2005, buat kamu penghuni kost KS13 B, The pojos kost, Kost IJo Amalia dan Daning, Geng Matahari Pedurungan dan semua orang di Semarang yang membuat saya tahu kalau hidup itu keras dan perlu kita perjuangkan!.

Comments

Popular posts from this blog

Prosesi Pernikahan Adat Pinggiran Tegal

Cerita Tentang weton