Friday, 9 February 2018

Menghina Allah (tanpa sadar)


Beberapa waktu yang lalu sempat melihat video di Instagram teman lama ustadzah @astilathifasofi. Video itu bener bener membuat saya jadi tertampar bolak balik dan bikin saya jadi pasrah saat tahajud.
Sampai akhirnya saya pun berusaha membuat jadwal "rapat" dengan Allah SWT. Berkeluh kesah dengan segala persoalan yang saya hadapi. Mencoba untuk tidak terlalu barharap kepada manusia.
Sampai akhirnya ada sebuah kejadian yang membuat saya sempat berharap dan meminta tolong kepada manusia. Saya lupa bahwa Allah lah sang penggerak hati.
Uang gaji tiba - tiba menurun lumayan banyak. Saya sendiri belum bertanya kenapa. Orangnya agak malas ribut. Panik iya karena sudah tersusun rapi anggaran buat ini itu. Dan akhirnya ga cukup sama sekali sama perhitungan saya. Salah satu anggaran yang saya susun waktu itu adalah tentang anggaran BPJS. Perasaan ya belum bayar dua bulan dan itu berarti harus ada dana sekitar 300ribuan. Sempet berpikir masa iya mau minjem lagi?
Sampai liat video asti lagi dan jadi menangis. Pasrah dalam sujud. Jadi inget saya pernah berjanji mau merutinkan sedekah sehabis gajian ke sebuah rumah yatim. Berhubung lagi sibuk akhirnya saya transfer lewat m banking ke rekening rumah yatim tersebut. Jujur, memang ada rasa bersedekah karena memang bener bener merasa kalkulator saya teramat kurang. Berharap sedekah Allah akan beri saya jalan keluar.
Dan akhirnya mencoba untuk mengecek tagihan bpjs dulu. Coba ke indomaret error sistemnya, cek lewat mbanking bni error juga. Sampai akhirnya meminta tolong teman di tim star karena dia beketja di kantor BPJS di daerah sumatra sana. Dari dia lah akhirnya saya pun baru tau kalau JKN atau BPJS punya aplikasi untuk mengecek tagihan peserta.
Betapa kaget nya pas di liat kok saya ga ada tagihan ya? Pembayaran terakhir dilakukan desember 2017.
Karena takut salah lihat, saya coba hubungi teman saya dan jawabannya pun sama. Tidak ada tagihan, karena mungkin saya pernah bayar double.
Rasanya kepengin nangis , karena Allag buktikan kuasanya. Rejeki bukan selalu masalah materi. Tapi hal yang kayak gini bener bener amazing buat saya. Alhamdulillahirobbil alamin.
Akhirnya saya pun mengerti sebagai hambanya ikhtiar pertama kita adalah Allah SWT. Allah yang memberikan ujian, kenapa kita tidak meminta jawaban kepadaNYA.
Menghina Allah bukan berarti kita menginjak Alquran.
Tapi takut akan hal duniawi dan meminta pertolongan kepada selain Allah, Tanpa Sadar kita telah menghina Allah.
Jazakumullah katsiron Asti sudah menjadi pengingat di saat iman sedang rapuh.
Mudah mudahan tulisan sederhana ini bisa jadi renungan untuk kita semua.

Friday, 2 February 2018

Go Back Couple, Menata Ulang Sebuah Komunikasi



"Kamu Tidak Pernah ada saat aku membutuhkanmu"
Salah satu potongan percakapan yang saya inget pas nonton drama korea " Go Back Couple". Ekspresi jang nara yang sayu tapi dengan kata kata yang hyakdess.
Drama Korea Go Back Couple ini jadi trending topik di obrolan emak emak tim cetar yang bikin saya penasaran tingkat dewa. Ada yang bilang habis nonton langsung meluk suaminya lah, ada yang bilang langsung ngusel usel di suami lah efek nontonnya aja bisa kayak gitu yaaa hehehe. So, sebenernya kayak apa sech ya drama korea Go Back Couple ini.
Drama korea ini menceritakan tentang pasangan suami istri yang sudah menikah lebih dari 10 tahun dan akhirnya bercerai dengan segala kebencian. Ma Jin jo (Jang Nara) yang merasa sendirian dalam mengasuh anak sedangkan suaminya choi bando sibuk mencari nafkah sebagai manager farmasi dengan sangat susah payah. Awal cerita tidak di ceritakan kenapa komunikasi mereka memburuk sampai akhirnya terlontar kata Cerai.
Pasca keluar dari sidang pengadilan sahabat choi ban do dan Ma jin jo berusaha memberikan dukungan dan sejenak memberikan waktu bagi keduanya. Sampai akhirnya keduanya melemparkan cincin pernikahan dan voila jadilah gempa kecil yang hanya mereka rasakan. Dan saat bangun tidur, jin jo dan ban do kembali ke masa lalu dimana mereka pertama kali bertemu.
Tadinya mereka ingin saling menjauhi dan mengejar cinta pertama mereka. Tapi saat teringat seo jin anaknya mereka jadi bingung dan rindu. Kalau mereka tidak berhubungan lagi maka pupus sudah keinginan untuk kembali bertemu dengan seo jin. Kembali ke masa lalu juga membuat mereka memperbaiki apa yang dulu mereka tidak bisa lakukan.
Ada banyak hal nilai nilai kehidupan yang saya ambil dari drama korea ini. Bukan cuman tentang komunikasi antar suami istri tapi juga hubungan dengan orang tua juga dengan teman sesama.
1. Karena suami atau istrimu ga bisa telepati.
Menjelang episode akhir terkuaklah sudah masalah yang membua komunikasi mereka memburuk. Mereka berdua akhirnya saling terbuka. Kadang ketika istri menginginkan A akan sulit diucapkan dan akhirnya hanya berharap sang suami mengerti dan memiliki inisiatif.
Salah satu adegan simple aja saat ibu ban do ngambek bikin makan malam asin buat ayah ban do. Ayahnya mengeluh karena makanan kok asin banget sedangkan kakak ban do mah bilang ga asin. Eh ternyata ibunya ngambek gara gara di ajak makan siang di luar sama ayah ban do ke restoran makanan rumah. Padahal ibu ban do kepengin masakan lain. Ribut daaaah hehehe.
Sepele tapi karena kemalasan kita untuk mengeluarkan keinginan jadi berujung ribut.
Dan masalah komunikasi lah ternyata yang menjadi pangkal permasalahan rumah tangga mereka. Nanti bakalan ketahuan menjelang episode terakhir. Lagi lagi juga ternyata kehadiran ibu jin joo menjadi penyelamat mereka. Karena akhirnya bisa saling terbuka. Sedih beuud lah episode ini.
2. Karena Kita Akan Tahu Rasanya Kehilangan saat orang yang kita sayang tak ada.
Episode pertama saya udah mewek banget gara gara jin jo ke makam ibunya dan curhat keluh kesahnya eh paginya bangun ketemu sama ibunya yang sudah meninggal bertahun tahun yang lalu. Jin jo nangis kaya numpahim rindu dan yang nonton ikutan nangis.
Kalau adegan ibu dan anak suka inget smaa kanjeng mami dah..entah siapakah di antara kami yang akan dipanggil dulu tapi rasanya masih sering bikin orang tua kecewa. Pun dengan orang orang sekitar. Kayaknya kita bakalan merasa "kosong" kalau mereka ga ada.
Mewek juga pas liat adegan jin jo manggil anaknya terus dalam tidur seo jin. Duh emak emak ya pasti kangen anaknya yaaa..liat adegan ini eyke langsung meluk Umar yang kenceeng terus anaknya bangun ga jadi ngedrakor lagi *eh
3. Udah Tau Belum Kebiasaan Pasangan kita?
Ada adegan yang bikin saya baper warbiyasak pas jin joo datang bulan di kampus dan ban do liatin dari jauh. Saat jin jo menelepon dan meminta tolong belikan pembalut. Ajaibnya ban do sudah ada dong di apotek beliin pereda nyeri dan tau pulak komposisi yang pas gara gara jin jo punya perut lemah.
Daaaaaaan tau dong pake pembalut bersayap *ini lah yang disebut romantis ala emak emak.
Dan paling melting pas semua makan siang ban do dengan sigapnya mijitin pinggangnya jin jo sambil inget masa lalu sering mijitin sampai jin jo tidur.
Duileh kalau udah kawin mah kayak gini romantis lah namanya.
Inget kebiasaan pasangan itu hal yang sepele ya tapi yakinlah bakal berarti banget buat pasangan kita.
4. Tak akan ada kesempatan kedua.
Yeah walaupun di sini mereka kayak di kasih kesempatan kedua buat memperbaiki hidup mereka di masa lalu, tapi di dunia nyata kita ga akan pernah kembali ke masa lalu. Jadi segala tindakan yang kita lakukan haruslah di pikirkan terlebih dahulu. Ga bisa lah kita bertindak karena emosi semata. Walaupun niat kita bagus tapi kalau udah bawaan emosi jadi berantakan jadinya.
Duh udah panjang belum ini ya postingan?ini pertama kalinya nech saya nulis tentang drama korea yak hehhee. Padahal aslinya sungguh pengin nulis tentang reply 1988 tapi apa daya malah Go Back Couple duluan.
Intinya mah ini salah satu drakor yang akan saya hapus di komputer. Drakor ini kaya bisa jadi reminder tentang pernikahan.
Bahwa pernikahan itu bukan lagi tentang perasaanmu atau perasaanku.
Tapi tentang berbagi perasaan dan berkomunikasi.
Karena pernikahan bukan sesuatu hal yang mudah tapi selalu ada jalannya.
Mudah - mudahan postingan ini ada faedahnya ya...
Ada yang udah nonton drama korea Go Back Couple?sharing dong adegan apa yang paling disuka.

Friday, 29 December 2017

Tips Jualan ala Bunda Umar


Assalamualaikum
Jadi ceritanya suprise banget liat geliat masyarakat Tegal yang lagi gencar banget pada jualan. Bahkan di facebook saya kesasar di grup yang isiya jualan makanana *gagal diet lah. Takjubnya rata-rata yang memposting jualannya kebanyak perempuan dan ibu rumah tangga.
Alhamdulillah ya kalau mulai banyak perempuan yang ingin berjualan biar tabungan masa depan anak bisa terus bertambah. Karena kayaknya rata rata emak emak jualan ya buat kebutuhan anak ya. Saya pun dulu jualan berkeinginan untuk dua hal tabungan anak dan melunasi hutang. Tapi sayangnya bangkrut terus cuuyy hehehe.
Karena sering banget jatuh bangun jadi pengin sharing aja pelajaran yang saya ambil dari jatuh bangun saya berusaha. Ya terkadang kan kita ga harus melulu belajar dari kesuksesan orang lain ya. Kadang kegagalan orang lain pun bisa kita ambil hikmahnya.
Jadi apa aja ya tips jualan ala bunda Umar  buat emak emak.

1. Mantapkan Niat.
Ini penting banget lah mak, karena niat ini yang akan jadi semangat kita dalam menjalani usaha. Karena orang jualan itu ada kalanya turun kebawah. Nah, saat semangat ikutan turun, niatlah yang nanti akan jadi semangat buat kita
Misalnya pengin nambah tabungan anak sampai berapa digit, bikin rumah, lunasin hutang dll. Penting banget buat bikin secara detail supaya kita pun tau progres dari hasil kita jualan.

2. Minta restu suami dan orang tua.
Mak, walaupun kita udah nikah tetapi doa orang tua juga bisa jadi jalan buat kesuksesan. Jangan sampailah misalnya kita jualan baju atau kerudung justru orang tua tahu dari orang lain.
Apalagi suami, wajib banget lah minta ijin. Meskipun misal modal sendiri tapi pasti waktu dan tenaga harus dibagi juga kan buat urus usaha. Lagi pula kalau suami ikhlas dan ridho Insya Allah langkahnya jadi enak bener buat buka usaha.
Apalagi buka usaha itu pasti akan membuat kita harus membagi tenaga dan pikiran. Jadi baiknya memang minta restu sama orang rumah ya mak.

3. Buka Usaha sesuai Passion.
Penting banget buat ikutin passion atau kemampuan kita. Jangan sampai buka usaha karena trend semata.Akhirnya malah jadi musiman dan ga berkembang. Misalkan hobi dan bisa masak, bisa tuch buka laukan depan rumah atau katering buat orang kantoran.  Hobi craft bisa juga lho bikin kerajinan flanel misal busy book, bros , banyak lah Atau kalau yang hobi menulis juga bisa lho merintis jadi blogger.

4. Jangan Pinjam Modal.
Nah! Penting juga nech!kalau ngobrol modal pastilah berkaitan dengan uang ya. Jadi ya mak, kadang kita suka keburu nafsu buat pinjam sani sini untuk modal. Padahal ya kadang kita punya lho aset yang bisa di berdayakan. Cek lagi dech masih ada kan cincin nikah atau perhiasan seserahan waktu nikah? jangan merasa berat untuk menjual karena kenangan ya mak. Yakinlah Insya Allah akan lebih berkah dan akan menjadi penyemangat kita dalam berjualan. Someday, harus bisa kebeli lagi emas itu bahkan mungkin yang lebih bagus. Kenapa ga di gadaikan aja?Karena pada akhirnya nanti kita jadi pusing bayar angsurannya.

5. Catat segala Pengeluaran dan Pendapatan
Yes Mak! ini pentinglah sangat bahkan bukan cuman buat pedagang aja ya, buat orang kantoran pun kayaknya perlu banget buat di bikin laporan keuangan simple tiap bulan ala rumahan ya. Kadang pengeluaran yang kecil itu tau - tau bisa jadi sumber kebocoran. Pendapatan kecil - kecil yang dianggap remeh bisa jadi lumayan banget lho.

6. Perbaiki Ibadahmu.
Ibadah memang harusnya Lillahi Ta'Ala ya tapi pernah denger juga dari ustadz Yasin bahwa sangat wajar bila kita melakukan ibadah Sholat Dhuha dan Rutinkan Al-Waqiah agar rejeki lancar. Karena memang iman kita masih harus di iming - imingi dengan segala keindahan dunia. Itu masih jauh lebih baik daripada kita pengin usaha lancar lantas pergi ke dukun. Be Careful ya mak kalau udah makin laris lantas ibadah jadi keteteran. Itu bisa jadi bukan suatu keberkahan tapi justru bisa jadi musibah. Pun jangan biarkan kita menjadi sumber kelalaian karyawan - karyawati kita dalam hal ibadh saat bekerja bersama kita.

Memang saya sendiri bukan womanpreuneur yang sukses, masih sangat belajar dari yang namanya kebangkrutan. Tapi mudah - mudahan bisa sedikit membantu emak - emak yang memang berniat buat terjun membantu perekonomian suami.

Friday, 22 December 2017

Masak Nasi Kuning dengan Cepat dan Praktis Menggunakan Rice Cooker




Di zaman serba modern seperti sekarang ini, banyak hal yang dahulu sulit menjadi dipermudah. Salah satunya adalah aktivitas memasak. Dulu memasak memasak adalah aktivitas yang melelehkan sekaligus menjemuhkan. Beda dengan sekarang, dimana memasak menjadi sangat mudah dan menyenangkan. Termasuk membuat nasi kuning yang dahulu sangat ribet. Dengan tungku yang harus menyala bersama kayu yang kering. Api yang tidak boleh mati hidup. Panci yang cukup berat untuk dibersihkan dan kegiatan lain di dapur yang cukup menyebalkan.
Tapi kini Anda tak perlu khawatir dan berat untuk memasak. Mothers zaman now harus pintar menggunakan peralatan masak yang ada. Sebagian besar pasti memiliki rice cooker, kan? Nah selain memasak nasi putih dan menghangat cinta, eh, nasi rice cooker juga bisa membuat nasi kuning yang super enak, mudah, cepat dan praktis.
Tak percaya? Kali ini kita akan belajar sekaligus membuktikan bersama bahwa rice cooker bisa digunakan untuk memasak nasi kuning dengan mudah dan lezat. Yang perlu kamu lakukan hanya mengikuti langkah di bawah ini.
Bahan dan Bumbu Nasi Kuning
Berikut adalah bumbu dan bahan yang harus Anda siapkan.
1.    Satu kilogram beras (untuk porsi 8 orang), tentu saja kalau kamu ingin memasak dengan jumlah orang lebih sedikit. Jumlah berasnya juga harus kamu kurangi. Karena satu kilo beras, kamu harus gunakan rice cooker ukuran besar ya sebaiknya.
2.    Santan
Satu bungkus santan instan cukup jika Anda ingin segalanya menjadi praktis, cepat dan mudah. Tapi jika ingin rasa yang segar dan nikmat, Anda bisa memarut sendiri santan dari setengah kelapa. Meski ribet, tapi rasanya jauh lebih segar. Atau kalau kamu ingin santan instan yang punya rasa sama dengan santan hasil parutan kelapa langsung, kamu bisa pilih Sasa Santan Kelapa. Merek dari pabrik bumbu dapur kenamaan asli Indonesia ini sangat terkenal dan terbaik soal bumbu dapur instan. Termasuk juga soal santan. Bahkan Sasa Santan Kelapa ini dikemas dalam keadaan sudah matang dan sudah matang dan siap pakai. Jadi tidak perlu lagi repot-repot memasaknya. Juga Sasa Santan Kelapa cocok untuk segala jenis masakan, makanan, dan minuman karena ia memiliki kualitas baik aroma dan rasa se-segar kelapa yang langsung diperas. Apalagi faktanya ia juga bebas atau tanpa pengawet.
3.    Kunir
Anda bisa memarut kunir atau memblendernya. Yang terpenting diambil sarinya untuk dicampurkan ke dalam santan dan beras. Untuk jumlah sesuai selera. Dua ruas jari sudah cukup.
4.    Daun salam
5.    Sereh yang sudah digeprek
6.    Garam secukupnya
Setelah segala bahan dan bumbu siap, mari lakukan langkah-langkah berikut untuk bisa menyajikan nasi kuning yang enak.
sasa, sasa santan, kelapa
BAhan - BAhan

1.    Cuci beras seperti biasa mau masak nasi dengan rice cooker.
2.    Ganti air yang biasa untuk nasi putih dengan Sasa Santan Kelapa sesuai ukuran biasa.
3.    Masukkan kunir, daun salam, sereh yang sudah digeprek dan garam secukupnya.
4.    Daripada nunggu nasi, Anda bisa mengerjakan pekerjaan lain.
5.    Saat lampu cook berubah menjadi warm tunggu sekitar sepuluh menit agar nasi menjadi tanak.
6.    Sajikan nasi kuning dengan hiasan menarik agar keluarga dan orang-orang tersayang Anda semakin berselera. Bisa ditambahkan kering tempe, mie, telur gulung dan hiasan timun serta tomat juga cabai yang sudah dibentuk.


Terima Kasih SASA Santan Kelapa, santan Instan yang bener – bener memudahkan emak – emak jaman now untuk belajar masak. Masak Nasi Kuning Jadi cepet aja. Jadi ga sabar pengin bikin yang lain pake SASA Santan Kelapa. Soalnya rasa Sasa Santan, Aslinya Santan jadi makanan juga gurihnya sama kayak santan parut. Kalau teman – teman disini punya resep masakan apa pakai Sasa Santan?