Friday, 25 January 2013

Plagiat oh Plagiat



            Seminggu ini time line di fbku sedang ramai membahas tentang plagiat. Sempat kaget juga karena tersangkanya sangat amat di luar dugaan dan sempet kagum juga ma karya – karyanya. Bagi mereka yang berada berkarya plagiat adalah sesuatu yang amat sangat di haramkan. Tentu saja karena plagiat sama dengan mencontek atau lebih tepatnya menyalin karya orang lain dan mengakui bahwa itu karyanya. Plagiat tentu sangat merugikan bagi sang empu. Karena sebuah karya lahir dari sebuah proses pemikiran. Oke, ga akan bahas plagiat dif b tapi mau cerita tentang pengalamanku yang menjadi korban plagiat.
            Jangan berharapa kalau karya sastraku yang di plagiat. Karena sastraku masih ecek – ecek heheh. Tapi yang di plagiat adalah tugas kuliah pajak. Aku lupa semester berapa mungkin semester 3 atau 4. Dosennya lumayan killer. Aku pernah kena tuch gara – gara duduk deket dengan gerombolan cowo yang ribut terus. Seriusan walapun cewe ni dosen terkenal killer. Nah! Kebetulan pas mau mid semester itu pas habis lebaran kalau ga salah. Jadi liburan lebaran pada bawa tugas dari bu E. sebenarnya aku suka tugas pajak. Dosen ngasih sebuah kasus dan kita disuruh cari pajak apa yang saja yang bisa di tarik dari permasalahan ini. Ada peraturan di tugas itu yaitu apabila ada kesamaan lebih dari 40 % maka di sebut palgiat dan langsung dapat E tanpa pemberitahuan. Karena logikanya setiap anak memiliki pendapat yang berbeda – berbeda. Hitungan pasti sama karena ada rumusnya. Tapi urutan dana alasan pastilah beda.
            Aku sendiri sudah kelar dengan tugas tu dosen. Salah satu temen gengku (duilahhh kuliah masih ada geng hwakakak) pinjem tugasku niatnya cuman pengin liat. Aku sech percaya aja. Cukup lama pinjem sampai akhirnya di balikin lagi. nah! Suatu hari pas kelar kuliah, ada seorang teman yang nitipin satu bundle kertas. Iseng aja aku baca ternyata itu tugas pajak. Karena besok bakalan di kumpulin. Halaman pertama entah kenapa kok aku merasa kenal dengan isinya. Curiga. Aku langsung buka dengan cepat dan berhenti di sebuah halaman yang aku inget salah nulis dan belum aku benerin. Aku baca lagi kebelakang dan aku yakin itu tugasku!!!pucat wajahku membayangkan ada yg plagiat tugasku. Busyet! Aku bukan salah satu mahasiswa pintar dan popular kenapa aku kena plagiat?! Sahabatku kaget waktu aku bilang ada yg plagiat tugas pajak. Akhirnya aku tanya tu anak, katanya tu tugas bukan punya dia. Dia cuman nyuruh bawain aja. Bingung. Akhirnya aku sms teman yang aku pinjemin. Katanya dia ga minjemin ke siapa – siapa. Lah! Masa tugasku bisa jalan sendiri gitu???beruntung punya mba kostku yang baik banget. Akhirnya aku melembur berusaha merubah hampir semua tugasku. Rasanya jengkel, mangkel, ga karuan.
            Akhirnya tugas di kumpulkan dan aku bener – bener kecewa dan ga puas. Akhirnya aku paksa temenku sekali lagi buat jelasin. Aku pun cerita semalaman ga tidur berusaha buat merubah semua isi tugasku. Dan akhirnya dia mengaku kalau flashdisku di pinjem oleh salah seorang temanku cowo. Dia sama sekali ga nyangka kalo tugasku jadi menyebar dengan gampangnya. Marah??percuma! aku udah capek banget waktu itu.
            Untung akhirnya aku dapat nilai bagus. Yah, aku ga akan nyalahin kalau ada yang marah karyanya di bajak. Mulailah jujur dari diri sendiri. Tidak penting pengakuan orang lain, yang penting karya kita murni jujur dari hati.

2 comments:

  1. plagiat memang gak bisa dibasmi bu. kalau bahas plagiat, saya juga neg berkoar-koar terus lewat blog, toh si pencuri ngewes saja seolah gk mao peduli

    ReplyDelete
  2. salam kenal ya mas...duhhh saya belum nikah nech di panggil bu..hehehe..itu bener - bener pengalaman yang ga enak tentang plagiat...yah susah ya buat karya dengan jujur..banyak yang milih instan..semoga kita selalu jujur dalam berkarya Aminn...

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text