Thursday, 17 September 2015

Tips Merangsang Kontraksi Secara Alami



Mudah-mudahan ga pada bosen ya baca postingan bumil yang satu ini. Jadi ceritanya lagi galau gegara udah masuk minggu ke 39 baby boy masih betah aja di rahim bundanya. Padahal rata-rata sesama bumil yang seangkatan udah pada launching babynya.Akhirnya daripada stres ga sengaja curhat di grup Klub Buku Milana again heheeh. Jadilah bikin postingan tentang Tips Merangsang Konstraksi secara Alami. Tips ini berdasarkan anjuran mama dan pengalaman teman ya.

                Jalan Kaki. Kebetulan mama udah cerewet banget nyuruh jalan kaki tiap pagi. Akhirnya setelah lebaran mulai deh tiap pagi jalan kaki. Ya ga jauh-jauh banget juga soalnya kalau kejauhan kaki suka bengkak. Dokter dan bidan juga bilang harus lebih banyak gerak.
                Ngepel. Ngepel pake tangan sudah mulai saya lakukan sejak usia kandungan delapan bulan, tepatnya sehabis lebaran. Kata mama biar posisi bayi bisa dibawah dan mempermudah pas lahiran. Saya mah nurut aja walau badan pegel tapi memang berasa pergerakan bayinya ke bawah.
                Makan Nanas dan Durian. Nah! ini Tips Merangsang Kontraksi secara Alami ala ki demang. Jadi beliau bilang kalau secara mental dan kondisi sehat mending makan duren dan nanas. Istrinya pas hamil anak pertama makan durian satu buah (katanya khilaf hwakaka) dan nanas. Malamnya langsung kontraksi dan melahirkan. Saya belum cobain yang ini seh soalnya duren lagi langka di Tegal. Nanas juga masih kontroversi sama orang tua. Kalau kata Ki Demang nanas bisa buat melembutkan rahim dan Durian sebagai gas pendorong. Pernah jug baca beberapa artikel tentang dua makanan ini yang bisa merangsang kontraksi.
                Tape. Nah! kalau ini Tips Merangsang Kontraksi secara Alami ala Mba Zachira Indah novelis dari Tegal. Jadi menurut pengalamannya waktu hamil anak pertama disuruh sama bidannya untuk memulai konsumsi tape saat usia kandungan delapan bulan. Katanya biar kontraksinya lancar dan pas melahirkan cepet.
                Hubungan suami Istri. Pas lagi galau tiba-tiba mba Okta nongol dan memberikan Tips Merangsang Kontraksi secara Alami  yaitu “coba di tengok ayahnya” hwakakak. Mba Okta ini seorang bidan juga dan kadang jadi tempat galau saya masalah kehamilan. Kayak postingan yang ini. Menurut mba Okta selama kehamilan tidak bermasalah misal posisi plasenta yang salah. Maka hubungan suami istri aman-aman saja. Malah disarankan supaya hormone oksitoksin (nulisnya bener ga?) bisa terangsang keluar. Hormon ini yang membantu proses melahirkan.
                Saya dan suami kebetulan LDM sehingga jarang melakukan hubungan suami istri. Nah! kebetulan kemarin pulang dan pengin “nengok” anaknya. Berhubung ada sodara yang bilang ga boleh jadi weh secara halus saya tolak. Pas mba Okta bilang gpp. Gentian saya yang nyosor bhwakakakaak. Yah pastinya memang kurang nyaman ya. Tapi di bikin santai sajalah. Nah! pas saya periksa ke dokter kandungan beliau sempet heran kenapa kok ga mules-mules padahal udah menjelang HPL. Yeah!mules sering tapi ga teratur. Saat USG terjadilah percakapan yang bikin heboh.
                Dokter : “Ini  pasti jarang hubungan suami istri ya…(dokter sambil USG)”
                Suami : “lho katanya ga boleh dok?(suami melotot ke saya..saya nyengir kuda aja).
                DOkter : “Kata siapa?kalau hamil muda iya tapi kalau hamil tua kayak gini ya harus sering”
                Saya       : “Kebetulan suami kerja di luar kota dok, baru pulang kemarin”
                Dokter: :”Nah!mumpung bapaknya pulang…hubungan suami istrinya harus lebih intens ya pak..tiap hari juga gpp…sehari dua kali juga ga masalah” (weeehhhh)
                Suami melotot soalnya saya sempat menolak pas di ajak hubungan suami istri hehehe. Habis ada yang bilang ga boleh kalau udah hamil tua. Plus juga badan serasa pegel semua jadi agak kurang nyaman. Sekarang mah udah ga bisa nolak euy hwakakakak.
                Pada akhirnya semua ikhtiar sudah saya lakukan. Tapi sampai postingan ini dimuat my baby tampaknya masih betah di dalem. Memang ada peningkatan kontraksi setelah mencoba tips di atas (Nanas sama durian belum di cobain..susah carinya). Lumayan sering kontraksi tapi belum teratur.
                Saya pun sekarang berusaha mempersiapkan diri lagi menjelang HPL yang semakin mendekat. Kalaupun memang bisa melahirkan normal. Syukur Alhamdulillah. Kalaupun memang harus dengan jalan Caesar saya yakin itu sudah yang terbaik bagi kami. Berpasrah pada akhirnya membuat saya semakin tenang. Saya percaya melahirkan normal atau Caesar ibu tetaplah ibu yang mengorbankan jiwa dan raganya demi sang anak. Maklum di lingkungan saya perempuan yang melahirkan Caesar kadang dianggap manja.
                Mudah-mudahan postingan kali ini bisa bermanfaat ya buat teman-teman semua. Yuk, barangkali ada yang mau nambahin atau cerita pengalaman melahirkan juga ga papa. Sharing aja disini. Sekali lagi terima kasih ya buat yang selama ini membaca postingan kegalauan bumil yang satu ini hihihi.

6 comments:

  1. Haaaaaa aku baru tau ngepel juga bisa membantu ya mb widhii

    ReplyDelete
  2. Tangan lurus ke depan sejajar atau nempel tembok jg bisa, terus kaki dilebarin, gerakan jongkok berdir jongkok berdiri udah blm mbak? Hehe, semoga lancar persalinannya ya, aamiin

    ReplyDelete
  3. Hehe. Semoga lancar ya, mba. Pengin segera liat baby boy launching ♥

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah sudah launching babynya...terima kasih doanya ya...

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text