Friday, 21 June 2013

Bukan Cikgu Biasa



            Mungkin benar adanya bila ada orang yg berkata “kita tidak akan pernah tahu satu menit ke depan”. Hal ini sungguh berlaku untuk salah seorang sahabatku. Pada tahun 2010 kami berdua sepakat mendirikan sebuah warung bakso. walaupun tidak terlalu sukses, tapi banyak pelajaran yang kami dapat. Termasuk mendapatkan keluarga baru. Tetangga kios yang akhirnya aku anggap sebagai kakak angkat.
            Pada tahun kedua itu kalau tidak salah maret 2011 kami mendirikan sebuah bimbingan belajar. Kami beri nama “BBF”. Alhamdulillah lumayan di terima di kalangan masyarakat. Walaupun kantor masih numpang di kos heheheh. Kami tertatih dalam hal mencari tentor dan murid. Pahit dan manisnya pengalaman itu membuat aku sendiri jadi benar - benar tahu nilai sebuah uang dan orang tua. Berpanas – panas bagiin brosur. Kadang ada orang tua yg menyepelekan. Jadi tahu rasanya jadi tukang bagi brosur.
            Tahun 2012 tepatnya bulan Maret aku pulang kampung ke tegal. Tapi aku dan sahabatku masih tetap menjalankan BBF. Nasib yg tidak terduga justru mendatangi sahabatku. Ia mendapatkan tawaran mengajar di sebuah sekolah swasta. Yah, sebagai guru honorer. Anehnya, jadi guru matematika!padahal kuliahnya ekonomi heheheh.tapi memang dia otaknya  terlalu encer dah! Tanpa dia kayaknya bimbel ga akan dapet murid SMA habis jarang banget tentor yg mau.
            Akhirnya jadilah ia mengajar disana. Walaupun banyak yg memandang remeh karena basicnya dan harus berpartner dengan orang lain. Toh pada akhirnya waktu yg menjawab kualitas ia sebagai pengajar. Aku tahu ia ingin sekali menjadikan anak didiknya mempunyai mental yg jujur. Ia ingin anak didiknya di biasakan mengerjakan soal – soal yg maha dewa. Supaya pas ujian nanti tidak terlalu kaget. Memang sech dia mengajar kelas 10. Tapi udah dipersiapin aja gitu.
            Dia bukan guru yg paling muda, tapi menurut ceritanya kayaknya cuman dia yg muda. Bingung ya??? Aku juga jadi bingung sendiri. Tapi intinya dia ga mau ada jarak antara muridnya. Penginnya bisa melebur dengan mereka. ga jarang setiap habis pulang sekolah dia di palak waktunya karena muridnya udah ngantri buat curhat hwakakakak.bahkan ada yg sampe nangis juga hihihi. Ada guru yg mengenggap dia tidak berwibawa karena terlalu melebur dengan muridnya. Tapi menurutku ga juga ah. Toh dia sendiri memberikan aturan yg tidak tertulis bahwa saat dia mengawasi ujian maka ga ada tuch bu rRani yg santai hanya ada bu Rani yg super duper killer. Beda perkara kalau di luar kelas mereka udah kayak temen aja.
            Satu hal yg dia ga pernah bayangin adalah harus kuliah lagi. padahal aku dong yg ngebet pengin kuliah lagi hwakakak. Yah, walaupun kuliahnya ambil pendidikan tapi sama sekali ga ada bayangan di pikirannya dia. Tadinya mau nekat ambil pendidikan matematika. Ehhh ga ada doongg plus kecil kemungkinan buat bisa karena dia khan basic S1nya ekonomi. Basic social – otak eksak lah dia hwakakak.
            Setiap habis ulangan biasanya rempong suka telp kira – kira mau di kasih apa ya mereka yang dapat nilai sempurna. Jadi soulmateku ini pengin ngasih reward buat mereka yang bisa melewati soal maha dewanya. Yah, ga maha dewa banget kalo versi temenku, tapi buat muridnya tetep maha dewa lah hwakakak apalagi buat aku tak tinggal tidur pasti tu soal.. Kadang siomay, cokelat, bahkan mr.burger dooonggg. Mungkin nilainya tidak seberapa tapi Alhamdulillah mereka pada seneng banget. Secara ulangan di awasin sama mata elang jadi tipis kemungkinan buat ga jujur.
            Satu hal yg paling unik adalah tentang nilai kejujuran. Jadi di awal semester udah di kasih pengumuman bahwa nilai akhir dari cikgu (panggilan dia sekarang tapi aku doang yg manggil) ada nilai kejujuran. Jadi setiap murid wajib buat fb dan twitter. Nah, habis UKK mereka wajib memposting berapa kali mereka ga jujur pas ulangannya si cikgu. Daaannnn beneran lhooo mereka posting. Entah jujur atau tidak tapi memang rata2 bilang ga jujur pas UKK . atau rata2 ga jujur 2 kali lah. Kalo UKK yg ngawasin dia sech pasti pada jujur hwakakak..mata elangggg.
            Well, cikgu itu santai kalau ngajar. Daaaannn entah kenapa materi yg susah kalau sama dia jadi gampang aja. Pas kuliah sering tuch aku di ajarin ya Matek lah pas SP, ya Akbiy yang kampret ituuu hwakakak, jadi gampang aja kalo dia yg ngajarin walaupun nilainya berubah dikiiitt..oke baiklah kembali ke netbook! (aku punyanya netbook bukan lapto heheheh). Kalau ngajar dia santai konde tapi kalau ngawasin weeiiissss hapir copot tu mata melotot (ga pernah lihat sech itu kata dia plus pengakuan murid – muridnya yg entah kenapa sekarang aku sering ngobrol juga sama mereka). eh tapi bagian ini udah aku di bahas ya tadi?gpp lah ya..
            Kejujuran buat teman saya itu sangat penting. Makanya setiap habis istirahat silahkan kalau ada yg ga mudeng dengan materinya. Asalkan ga nyonto pas ulangan. Pernah dia terpaksa harus ngajar kelas 11 gara – gara ada sesuatu lah. Mereka komentar apa coba??”kok kalo bu rani yg nerangin jadi gampang ya?” hwakkaka. Akhirnya mereka ketagihan gitu supaya matematika dia yang ngajar lagi. wajah mereka seneng kalau pas matematika yg masuk dia.
            Ajaibnya lagi, pas minggu terakhir karena materi udah habis malah jadi ajang nonton bioskop. Jadi cikgu udah nanya ke aku film apa ya yg enak buat nonton anak SMA. Dibelain download coba hwakakkaak. Akhirnya beneran kelasnya di jadiin bioskop. Ada kelas yg ketagihan minta nonton film lagi.
            Dia pernah bilang kalau agak sebel sama guru yg sok ngasih jarak ma muridnya. Bikin murid takut buat tanya. Dia memang belum sempurna menjadi guru tapi aku tahu dia tulus dan sayang banget sama mereka. setiap dia cerita tentang kelucuan plus kebandelan murid – muridnya ada nada sayang disana. Cikgu sempat mengeluh juga kok ada ya guru yang dengan entengnya ngasih tugas di kelas terus di tinggal ngerumpi di kantor. Bukankah memang sudah kewajiban dia sebagia guru buat mengajar ya?
            Walaupun ada beberapa orang yg memandang cikgu itu aji mumpung atau apalah. Tapi toh waktu membuktikan kalau dia di cintai murid – muridnya. Satu impian cikgu adalah pengin bikin ekstrakurikuler olimpiade matematika, tapi kemungkinannya sangat kecil sekali.
            Cikgu, selalu semangat dalam berbagi ilmu dan menjadi sahabat mereka. God Bless U

3 comments:

  1. hihi, seru kalo bisa deket sama muridnya :D btw, kenapa ga bisa bikin eskul, mba? peluangnya besar lho buat dilirik sama universitas kalo sampe menang.

    ReplyDelete
  2. soalnya semester depan ga ngajar matematika lagi mba..ngajar pelajaran yg lain.. sedangakan guru matematika yg lain cuek2 aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ooo gitu, kirain masih ngajar. soale lumayan kalo ada anak yang sampe lolos di olimpiade, bisa jadi portofolio masuk universitas, hehe

      Delete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text