Saturday, 22 June 2013

Road to Purwokerto #Kadarkum Bakorwil III #1



            Akhirnya hari yang di tunggu – tungu datang jugaaa. Tanggal 18 juni memang hari yang di tentukan untuk keberangkatan kami ke purwokerto. Jadi nanti kami menginap biar bisa agak santai. Oiya lupa!inget tentang postinganku tentang kadarkum tingkat kecamatan?kalo lupa bisa cek disiniNah! ini follow upnya kita maju ke tingkat bakorwil III di Purwokerto. Malam sebelumnya udah heboh tuch bingung mau pake koper apa tas biasa. persoalannya aye kagak punya tas ransel hwakakakak. Jadilah pake koper. Gak lebay tapi sudah perintah titah kanjeng mamih sech.
            Pagi harinya sesuai rencana aku, mba Dilla dan pak Rere pamitan ke kecamatan sekalian minda doanya gitu (eh pulangnya di kasih amplop hehehe). Walau bagaimana khan semua berawal dari kecamatan Betuuulll!!!. Setelah basa basi sebentar dengan pak camat,akhirnya ngobrol juga dengan pak dorres. Beliau itu sekcamnya Tegal Selatan pembina kita jaman lomba kadarkum tingkat kota. Ternyata beliau juga nanti ikut rombongan. Oke karena rencana berangkat habis dhuhur jadi pada santai donggg. Eh lah kok pak Edi telepon katanya keberangkatan di majuin jam 10 pagi!sedangkan waktu itu jam 9 pagi!yo wes kemrungsunglah.
            Singkat kata dan cerita biar ga kelamaan bacanya. Akhirnya kita berangkat jam 2 siang pemirsa!hehheh dengan personilnya adalah pak Edi (pembina lomba dari bag hukum. Harusnya sama mba Intan tapi beliau lagi ada urusan), pak Dorres (utusan kecamatan tegal selatan(. Bu Umi (Tegal Timur), aku, Nurul, mba Dilla, pak Rere dan pak Riyanto (tim peserta).

Pak Rere dan Pak Riyanto semangat 45 latian di mobil heheh
nurul ngelirik dech hihihi

            Tadinya pengin tidur di jalan tapi kok eman – eman masalahnya belum pernah ke Purwokerto. Ndilalah kok lewatnya daerah pegunungan jadi muter gitu. Kereeennnn dah pemandangannya. Sayang camdig jadul ga cyber shot huhuhu.
            Akhirnya saatnya sholat ashar sampai dech di masjid Cheng Ho. Sempet penasaran pas pak Edi atau pak Dorres ya yg bilang sholatnya disana aja. Terus pak Rere dengan senang hati menunjukkan gambarnya di hpnya. Jadi dia pernah kesana. Tambah penasaran pas liat fotonya. Penasaran ma masjidnya. Pas nyampe, Subhanallah keren pisan lah!warna merah mendominasi karena memang yg buat orang cina. Akhirnya foto – foto dech. Eh tapi ada foto ku yg ilang di bebek huhuhuhu.

ini depan masjidnya


 atapnya khas cina banget ya

ini ornamen di dindingnya
narsiss habis sholattt 
Tim peserta plus bu Umi heheh

plus pak Edi eh pak Dorres kok ga ikut foto2 ya???heheheh


            Habis sholat kok malah ketemu sama rombongan dari kota pekalongan. Masih kinyis – kinyis. Daaannn nasib mempertemukan kita kembali di perlombaan esok hari.
            Kami pun melanjutkan perjalanan yg belum menemukan pangkal ujungnya. Halahhh hwakakak. Pas mau masuk purwokerto hujan lumayan deres banget. Jadi ya mobil agak perlahan juga jalannya. Untungnya pas berhenti di rumah makan hujannya agak reda. Daaaannn kita makan malam sambil gantian sholat. Rumah makannya lumayan enak sech. Terang benderang gitu. Dan memang kawasan itu ramai dengan rumah makan. Lumayan murah juga sech. Sempet denger habis 200an ribu. Kata mba Dilla termasuk rumah untuk ber delapan.



             selamat maaakaannn *
            Oke jadi begini pas sepanjang perjalanan ketahuan dech kalau aku belum pernah ke Batu Raden heheheh. Jadi iseng aja aku bilang ke pak Edi “nginepnya di Batu Raden pak?” hwakakka jelas – jelas di tolak soalnya agak jauh dari tempat lomba. Sedangkan mba  Dilla penginnya yg ada air panasnya heheheh. Pesertanya rewel ya.
            Ehhh lah kok muter – muter ga nemu penginapan. Pada penuh semua gara – gara ada pendafataran ulang mahasiswa baru Unsoed. Akhirnya naik ke atas juga ke arah Batu Raden. Bahkan udah masuk gerbangnya!hwakakkaka..Allah baik sekali. yah, walaupun ga ke Batu Radennya tapi seneng lah judulnya masuk areanya dech. Penginapan itu langganannya pak Dorres dan keluarga. Jadi sama pemiliknya udah agak kenal.
            Seperti sudah di tebak penginapan disana ada air panasnya!girang banget tuch mba Dilla heheheh. Yeah walau pun sempet katro sech. Oke kami beristirahat sebentar dan akhirnya kumpul latihan terakhir kemudian ber istirahat. Pak Rere sempet bilang di usahakan sholat tahajud ya biar besok gampang. Aku sama mba dilla sech memang tahajud ya. Tapi memang dasarnya aku sendiri ga bisa tidur sech, entah kedinginan atau kasurnya terlalu empuk hehehe. Pas sesi latihan si Nurul makah jalan – jalan ngecekin kamar gitu hwakakaka. Iseng bener tu bocah. Saatnya beristirahat. Aku sekamar dengan mba Dilla. Nuruk dengan bu Umi, pak Rere dengan pak Riyanto dan pak Edi dengan Pak Dorres. Kami tidak tahu betapa esok hari akan menjadi hari yg penuh kejutan. Hari yang untuk saya pribadi akan selalu teringat dan terekam dalam memori dan dalam hati.bersambung

2 comments:

  1. kereenn perjalanannya, mbakkk. aku pernah tuh pas tempo hari ke purbalingga, lewat di masjid cheng ho. keren ya masjidnya, sayang cuma lewat doang :D aku kirain pertamanya tuh, mirip kuil gitu. pas baca keterangannya emang bener masjid :D

    btw, foto penginapannya dong, mba. kali aja pengen ke baturaden lagi :D

    ReplyDelete
  2. nah!!!sayangnya ga kepikiran foto disana..ehhh ada ding tapi depannya doang hehehe

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text