Monday, 15 July 2013

Kuliah Subuh #5 Senangkah kita menyambut Ramadhan?



            Kuliah subuh kali ini (14/7/2013) di isi oleh Ust.Nur Yasin yang merupakan kepala sekolah Wustho di Al-Banin. Udah nebak sech kalau isi ceramahnya bakalan dibikin cerita. Tapi aku malah suka, lebih ngena aja.
            Bulan Ramadhan ini harusnya menjadi ajang kita untuk membayar hutang selama 11 bulan kepada Allah. Hutang? Hutang apaan? Hutang karena kita terkadang lupa akan Allah. Ibu – ibu yang suka ghibah di pasar, sholatnya yang suka telat bahkan bolos, atau kadang jarang ngaji dan sebagainya. Kenapa harus di bulan Ramadhan? Karena Allah lagi mengobral banyak ampunan bagi kaum muslimin umatnya nabi Muhammad SAW. Pintu langit terbuka lebar silahkan sedekah, berdoa,ngaji, sholat wajib plus sunnah semua bakal di aminkan oleh malaikat dan diterima oleh Allah.
            Ada sebuah hadis nabi yang mengatakan “ Siapa orang yang senang menyambut Bulan Ramadhan maka di haramkan jasadnya masuk nerak” tapi apa benar kita seneng menyambut Ramadhan??apa sama senengnya saat kita bertemu pacar? Atau bertemu suami yang laaammmaa banget ga ketemu karena merantau selama 11 bulan? Apa sama senengnya saat ketemu orang tua karena kita merantau di negeri orang selama 11 bulan??? Sampai disini aku langsung diem dech..mikir iya juga ya..apa seseneng itu? Ustadnya ceramah sambil cerita ringan sech tapi dallleeeemmmmm.
            Ada sebuah cerita yang menggambarkan seseorang yang sangat menghormati bulan Ramadhan. Ada orang namanya Muhammad (bukan Rasulullah lho ya) dia itu ga pernah sholat, ngaji apalagi. Tapi saat Bulan Ramadahan mau dateng, seminggu sebelumnya rumah udah di bersihin dari sawang – sawang (ituuu lhoo kotoran yang di langit – langit rumah), rumahnya di cat, beli peci sama baju koko plus sarung, baju – bau lecek di simpen ganti yg baru – baru, rumah di cat. Para Tetangga kaget saat sore hari melihat Muhammad yang rapi banget. Ternyata Muhammad melakukan itu semua untuk menyambut bulan Ramadhan. Ia hormati bulan Ramadhan karena berharap mendapat barokah dan ampunan dari Allah. Ia paling rajin datang ke masjid, bahkan ia sebulan tidak berdagang karena ingin fokus ibadah. Tidak ingin Muhammad menyia – nyiakan bulan yang penuh barokah ini. Saat idul fitri menjelang Muhammad meninggal dunia.
            Jangan di telan mentah – mentah cerita ini ya. Bulan Ramadhan harus jadi ajang latihan kita untuk jadi pribadi yg sholeh agar setelah Ramadhan harus tetap dekat dengan Allah. Jangan karena cerita ini terus sholatnya pas ramadhan heheheh. Umur siapa yang tahu ya..
            Hikmah cerita ini adalah Muhammad benar – benar menyambut dengan gembira datang bulan Ramadhan. Beda sama kita ya yg kadang ngecat rumah kalau lebaran. Beli sarung sama baju koko baru kalau lebaran, bersih – bersih rumah kalau lebaran. Agak ketampar juga ma ni cerita hehehehe
            Saat Idul Fitri datang para malaikat berseru sambil menangis “musibah untuk kaum Muhammad!musibah untuk kaum nabi Muhammad!” kenapa musibah? Karena Bulan yang spesial akan segera berakhir. Bulan dimana Allah mengobral segala ampunan akan segera berakhir. Tapi kadang kita ga sadar malah seneng ya kalo lebaran heheheh..
            Suka banget sama ceramah kemarin. Iya setiap kuliah subuh tambah ilmu lagi sech..itu yang kadang bikin aku sayang kalau ngelewatin. Ngantuk jadi ilang aja kalau udah mulai. Mudah – mudahan postingan ini bermanfaat ya…mudah – mudahan aku bisa terus istiqomah nulis di blog hehehe…makasih ya udah mampir…
           

2 comments:

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text