Friday, 9 February 2018

Menghina Allah (tanpa sadar)


Beberapa waktu yang lalu sempat melihat video di Instagram teman lama ustadzah @astilathifasofi. Video itu bener bener membuat saya jadi tertampar bolak balik dan bikin saya jadi pasrah saat tahajud.
Sampai akhirnya saya pun berusaha membuat jadwal "rapat" dengan Allah SWT. Berkeluh kesah dengan segala persoalan yang saya hadapi. Mencoba untuk tidak terlalu barharap kepada manusia.
Sampai akhirnya ada sebuah kejadian yang membuat saya sempat berharap dan meminta tolong kepada manusia. Saya lupa bahwa Allah lah sang penggerak hati.
Uang gaji tiba - tiba menurun lumayan banyak. Saya sendiri belum bertanya kenapa. Orangnya agak malas ribut. Panik iya karena sudah tersusun rapi anggaran buat ini itu. Dan akhirnya ga cukup sama sekali sama perhitungan saya. Salah satu anggaran yang saya susun waktu itu adalah tentang anggaran BPJS. Perasaan ya belum bayar dua bulan dan itu berarti harus ada dana sekitar 300ribuan. Sempet berpikir masa iya mau minjem lagi?
Sampai liat video asti lagi dan jadi menangis. Pasrah dalam sujud. Jadi inget saya pernah berjanji mau merutinkan sedekah sehabis gajian ke sebuah rumah yatim. Berhubung lagi sibuk akhirnya saya transfer lewat m banking ke rekening rumah yatim tersebut. Jujur, memang ada rasa bersedekah karena memang bener bener merasa kalkulator saya teramat kurang. Berharap sedekah Allah akan beri saya jalan keluar.
Dan akhirnya mencoba untuk mengecek tagihan bpjs dulu. Coba ke indomaret error sistemnya, cek lewat mbanking bni error juga. Sampai akhirnya meminta tolong teman di tim star karena dia beketja di kantor BPJS di daerah sumatra sana. Dari dia lah akhirnya saya pun baru tau kalau JKN atau BPJS punya aplikasi untuk mengecek tagihan peserta.
Betapa kaget nya pas di liat kok saya ga ada tagihan ya? Pembayaran terakhir dilakukan desember 2017.
Karena takut salah lihat, saya coba hubungi teman saya dan jawabannya pun sama. Tidak ada tagihan, karena mungkin saya pernah bayar double.
Rasanya kepengin nangis , karena Allag buktikan kuasanya. Rejeki bukan selalu masalah materi. Tapi hal yang kayak gini bener bener amazing buat saya. Alhamdulillahirobbil alamin.
Akhirnya saya pun mengerti sebagai hambanya ikhtiar pertama kita adalah Allah SWT. Allah yang memberikan ujian, kenapa kita tidak meminta jawaban kepadaNYA.
Menghina Allah bukan berarti kita menginjak Alquran.
Tapi takut akan hal duniawi dan meminta pertolongan kepada selain Allah, Tanpa Sadar kita telah menghina Allah.
Jazakumullah katsiron Asti sudah menjadi pengingat di saat iman sedang rapuh.
Mudah mudahan tulisan sederhana ini bisa jadi renungan untuk kita semua.

No comments:

Post a Comment

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih