Thursday, 3 July 2014

Resensi Buku : Derita Mahasiswa "Aku ingin Kuliah Seribu Tahun lagi" - @deritamahasiswa







Judul : Deita Mahasiswa “Aku ingin Kuliah Seribu Tahun lagi
Penulis : @Deritamahasiswa
Penerbit : Gagas media
Terbut : 2013
Jumlah Halaman : 248 hal
ISBN : 979-780-650-2
Gue membuka pintu kelas. Begitu gue lihat ke depan
Seketika gue melongo kaget. Sekana – akan ada
Sutradara yang teriak, “Freeze!”

Demi kentang goreng! Asisten dosen yang lagi berdiri
Di depan adalah Ruri Khoirunnisa, mantan gebetan
Yang seangkatan sama gue dulu.

Ruri diem, gue diem, seluruh kelas diem. Dan semua
Pandangan tertuju pad ague. Dengan suara
Agak terbata – bata, Ruri berkata tegas,
“Mas, saya nggak peduli Anda angkatan berapa
Bagi siapa saja yang terlambat, nggak saya izinkan
Mengikuti perkuliahan. Silahkan Anda keluar dan
Tutup kembali pintunya Terima kasi.”
***
Bagi gue, nggak ada kata “lulus dengan mulus” saat menjalani
masa kuliah. kenyataannya, masa kuliah gue penuh derita.
Di setiap semester selalu ada aha hal – hal konyol yang
Bikin gue ngurut dada atau garuk garuk kepala
Dan Cuma bisa ngebatin, “Apes Banget sih,gue”

Kejadian – kejadian konyol semasa kuliah itu nggak bikin gue
Kapok menyandang status mahasiswa. Ini adalah kisah gue,
 mungkin juga ksiah lo atau sebagian mahassiwa di luar sana,
yang udah nggak keitung berapa kali dapat sepet – pahitnya
pengalaman di kampus, tapi pada akhirnya bakal bilang,
“Anjrit, gue pengin balik jadi mahasiswa lagi!”
***
            Novel ini bener – bener pas buat mereka yang lagi kangen masa kuliah (like me heheh). Beberapa kali sempet manggut – manggut saat membaca beberapa bagian yang kejadiannya persis banget saya alami waktu kuliah. walaupun terkadang sedikit ngakak dan bilang “sumpehhh lho ada kejadian kayak gini”
            Ada kisah tentang ospek yang apes banget (amit – amit jabang bayi) sukses bikin ngakak. Atau tentang gebetan kuliah. satu hal yang paling utama adalah tentang skripsi!.
            Penulis yang tidak lain adalah Derma (salah nama kali..pasti nama aslinya Derita hehehe) sukses menceritakan kembali masa – masa kuliah yang rasanya sebagian orang ngerasain hal yang sama. Bagaimana seorang mahasiswa terlena dengan nilai – nilainya dan akhirnya ngos – ngosan di akhir jalan. Bagaimana ternyata Maryam dan Rio bener – bener menjadi malaikat bagi si Der. Atau bagaimana perjuangan dia menyelesaikan skripsinya. Laptop mati, flashdisk ketinggalan sampai flashdisk ke format ulang padahal di dalamnya ada folder skripsi!!! Nangis daarahh! Dan hal kayak gini pasti pernah terjadi buat yang udah menyelesaikan skripsi.
            Mungkin hal yang lebih makjleb saat gebetan ternyata menjadi asisten dosen! Dia sudah lulus bahkan sedang menyelesaikan S2, eh ternyata si Derma masih berkutat dengan skripsinya.
Apa bedanya lo sama tiang listrik kalau move on aja susah?

            Quotes yang lumayan saya suka di novel ini. Tidak harus urusan asmara tapi move on secara universal. Move on dalam setiap permasalahan yang kita hadapi. Kampus sebenarnya menjadi pembelajaran bagaimana kita mengahdapi setiap persoalan sebelum akhirnya masuk ke dunia yang sebenarnya.
            Buat kamu yang memang sedang butuh bacaan yang menghibur, novel ini pas menjadi teman untuk menghabiskan waktu. Mungkin salah satu kekurangannya adalah novel ini agak hambar di awal – awal. Namun setelah membaca “Malaikat Itu bernama Anton” aseelii perut bakalan mules.
            Satu hal yang pasti setelah membaca novel ini adalah “Anjrit, gue pengin balik jadi mahasiswa lagi!!!
 

3 comments:

  1. Wow, derma itu nama asli apa samaran, mba? :D Kalo skripsi tanpa hambatan kayaknya mustahil ya. Apalagi buat mahasiswa yang dari awal kuliah mengalami kejadian penuh drama kayak pas ospek. Jadi penasaran sama bukunya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya mba..duh kayaknya ga ada dech skripsi yang tanpa hambatan...nanti kalau ketemu aku bawa...lumayan gokil pas tengah2..mengharukan pas di akhir..aku sampa kebawa bilang "alhamdulillah akhirnya lulus juga" hwakakak

      Delete
  2. Aku sudah baca bukunya. Derma memang konyol, pasti nama aslinya Dermaga. Hehe

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text