Sunday, 7 September 2014

PR.IPNU-IPPNU Debong Kidul : Seeemangatt!!



PR.IPNU – IPPNU Debong Kidul : Semangaaattt!!!

            Alhamdulillah setelah hampir dua bulan tak bersua, akhirnya bisa rutinan juga. Kangen pake banget. Rasanya sesibuk apapun Insya Allah pasti di usahain buat datang. Bukan apa – apa sech tapi rugi aja kalau ga datang. Apa ruginya? Ga bisa medang,makan jajan kadang makan siang juga hwakakakak. Gak ding! Rugi karena ga dapat ilmu baru dari para ustadz dan ga bisa sholawatan.hehehe
            Emang kagak halal – bi halal gitu?nah! spesialnya remaja debong kidul itu aslinya seneng banget sama pengajian. Ada khoirunnisa, Arjul Barokah dan Majelis Muhajirin. Orangnya ya itu lagi itu lagi. Apalagi khorunnisa sama IPPNU rata – rata sama! So, ternyata seperti tahun kemaren ada halal bi halal gabungan pengajian yang kebetulan pembinanya ustad Solichun, Ustad Yasin dan Ustad Ridwan. Jadi ya halal bi halalnya di gabung dech.
            Oiya! Kita belum pelantikan lho!jadi setiap ranting itu harus ada pelantikan biar resmi gitu. Tapi memang debong kidul masih tertatih dan rasanya masih terlalu dini untuk pelantikan. Masih banyak masalah internal disana sini. Cukuplah agar istiqomah dalam menjadi garda terdepan di NU.
            Sayangnya cuman bsia ada di belakang layar aja. Yah apa boleh buat usia sudah tidak memungkinkan hehehe. Sempet ada seseorang dari PC yang bilang “kamu kemana aja sech mba?” hwakakak. Atau kata babeh yang bilang “kamu tu telat munculnya!”. Alhamdulillah walaupun telat masih bsia kepake di sana sini. Masih bisa sedekah tenaga, waktu dan pikiran,
            Sebenarnya banyak banget impian buat adik – adikku di PR IPNU-IPPNU debong kidul. Berharap mereka akan terus istiqomah, bisa melakukan kegiatan yang bermanfaat bagi masyarakat sekitar, dan menjadi ikon remaja yang berkualitas di Debong Kidul.
            Tiba – tiba aja sedih kalau inget bentar lagi melepas masa lajang. Mungkin ruang geraknya akan berbeda walaupun Insya Allah ga akan ninggalin IPNU – IPPNU. Walaupun pastinya akan langsung di Fatayat. Memulai karir organisasi dari nol bukan hanya di belakang layar. Kalau kata ustad Wahid “kalau udah pada nikah semua, jangan lupa anaknya harus di kader buat masuk IPNU-IPPNU biar NU terus terjaga. Ibunya di Muslimat bapaknya di Anshor.
            Sekelumit cerita tentang IPNU – IPPNU debong kidul. Mudah – mudahan akan selalu istiqomah, jangan sampai mati suri lagi. Ayo berjuang,belajar, bertaqwa dan menjadi remaja yang berkualitas.
 
IPPNU pake seragam Khoirunnisa
Panitia Al-Banin
Semangat!!!

No comments:

Post a Comment

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text