Sunday, 24 May 2015

Selamat Datang Morning Sickness!


            Sebenarnya setelah dinyatakan hamil oleh dokter kandungan saya sudah sering posting tentang kehamilan. Tapi tak apalah, karena rasanya ada seribu cerita tentang kehamilan pertama saya. Maklum newbie masih amatir dan berasa awam banget. Padahal sebelum nikah saya sudah sok idealis kalau saya hamil harus begini dan begitu. Nyatanya saat hamil susah euy di lakukin.
            Trimester pertama saya mabuk berat. Morning sicknes all the day. Hal ini sangat berat karena saya sebenarnya ratu makan. Tapi ini malah saya nggak nafsu makan. Makan dikit muntah, minum air putih muntah, ga bisa mencium bau masakan yang menyengat. Untungnya saya masih nggak kapok makan karena memang lapar.
            Masa–masa berat itu harus saya lalui sendirian karena LDM (long distance Marriage) dengan suami. Beruntungnya saya masih tinggal dengan orang tua. Kalau sudah seperti ini rasanya jadi tambah sayang sama orang tua. Saya bayangkan bagaimana mama dulu juga hamil. Dulu juga beliau LDM dengan ayah. Apalagi nenek juga saat itu hamil, jadi ya mama serba mandiri. Berbeda dengah saya yang bisa sedikit manja dengan orang tua.
            Saya sempat menyerah dua bulan pertama kehamilan. Bingung mau makan apa agar perut nyaman. Bahkan saya sempat dehidrasi dan hampir masuk UGD gara–gara diare karena mengikuti keinginan makan yang pedes. Padahal saya nggak doyan pedas. Tapi masa berat itu sirna saat saya USG melihat ada segumpal daging yang berbentuk janin dalam rahim saya. Ya Allah rasanya rasa lelah dan berat itu hilang seketika.

           Hasil USG yang bikin saya jadi semangat lagi..love u dek..
           Sejak saat itu saya jadi lebih memperhatikan apa yang saya makan. Karena ada kehidupan dalam rahim saya butuh asupan yang bergizi. Semua menjadi ikhlas saat kita mulai menerima dengan baiik. Walaupun memang akhirnya buyar sudah rencana kehamilan yang dulu pernah saya susun.
            Sekarang kehamilan sudah memasuki trimester kedua. Banyak sekali keajaiban yang saya rasakan. Salah satunya adalah saat tendangan pertamanya. Rasanya pengin menangis saking bahagianya. Belum lagi rasa mual yang perlahan sudah mulai menghilang. Makan pun mulai enak tanpa takut muntah lagi.
            Hamil memang sesuatu yang sarat penuh keajaiban. Hamil juga membuat saya dan suami jadi belajar bagaimana menjadi orang tua yang baik. Saya pun jadi jauh lebih hormat kepada orang tua. Berusaha untuk tidak lagi membantah atau berdebat kusir dengan beliau. Kehamilan memang harusnya membawa perubahan baik bagi si ibu. Karena secara tidak langsung juga mengajarkan hal – hal yang baik kepada si anak.
            Saya mencoba share sedikit tentang trik saya menghadapi Trimester Pertama.
a. Jangan makan terlalu banyak, sedikit tapi sering. Porsi makan memang sengaja saya kurangi karena kalau perut terlalu kenyang pasti muntah. Tapi saya sering ngemil minimal tiga jam sekali.
b. Manfaatkan waktu istirahat. Dulu sewaktu saya trimester pertama capeknya luar biasa. Kalau capek langsung pusing. Mungkin karena tensi yang cenderung rendah. So, kalau ada waktu luang sedikit istirahat aja.
c. Komunikasi dengan keluarga. Jadi selama awal kehamilan mood saya tidak menentu. Kadang suami yang jauh disana jadi sasaran empuk emosi saya. Keluarga dekat pun begitu. Pada akhirnya saya diskusikan apa yang saya suka dan tidak suka.
d. Banyakin ibadah. Saya sendiri lebih banyak dzikir selama kehamilan. Lebih dekat dengan Allah. Karena kehamilan memang suatu rejeki yang luar biasa. Satu hal yang pasti emosi pun sedikit mereda bila berdzikir.
e. Kaki Pegel. Biasanya kaki bengkak usia hamil tua, tapi saya sendiri merasakan kaki bengkak dan pegel di trimester pertama. Bengkaknya ga terlalu kelihatan sih tapi lumayan pegel. Biasanya sebelum tidur di rendam kakinya pakai air hangat. Habis itu tidur kaki di ganjel sama bantal. Kalau kata bidan biar ada sirlukasi darahnya merata. Lumayan ngebantu buat yang seharian bekerja dan merasakan pegel.
            Satu hal yang paling penting adalah rasa syukur karena Allah mengijinkan adanya kehidupan dalam rahim kita. Apalagi sebelum menikah rahim sya di vonis ada kistanya. Saat awal pemeriksaan kehamilan pun dokter kaget saya bisa hamil secepat itu dan katanya ga perlu lagi mikirin kista.
Suka duka kehamilan setiap orang pasti berbeda. Tapi yang pasti kebahagian akan hadirnya buah hati jauh lebih besar daripada memikirkan keluhan kehamilan. So, buat para ibu hamil tetap jaga kesehatan ya buat dede bayinya. Kalau memang harus melewati masa morning sickness, bersabarlah. Selalu tanamkan sugesti positif dalam pikiran kita.
            Saya juga berdoa mudah-mudahan pasutri yang saat ini masih menantikan rejeki anak, bisa segera di ijabah doanya. Yuk saling mendoakan.

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba Pregnancy Story Writing Competition oleh NUK Indonesia.
https://www.facebook.com/notes/nuk-baby-indonesia/pregnancy-story-writing-competition/840103549360786


           

2 comments:

  1. udah lihat usg lalu bersemangat ya mbak. ga kebaysng ibu2 zaman dulu. blum ada usg segala. cuma pasrah sama Alloh saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itulah ibu ibu jaman dahulu..tawakalnya top banget...hebat lah...makasih udah mampir...

      Delete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text