Friday, 3 July 2015

Siapa Pemenangnya?

            Ga kerasa ya ramadhan udah separo jalan. Perasaan baru kemaren nungguin pengumuman kapan ramadhan datang. Salah satu hal yang membuat ramadhan selalu berbeda dengan bulan yang lain adalah ramainya masjid-masjid. Salah satunya masjid yang ada di rumahku.Biasanya seminggu ramadhan jamaah masjid bisa membludak sampai harus ke halaman masjid. Banyak tetangga yang biasanya ga ke masjid jadi berbondong-bondong jamaah. Seneng juga liat masjid jadi ramai. Bisa ngobrol dengan tetangga yang jarang bertemu karena kesibukan.
            Sayangnya seperti biasa hal ini hanya bertahan kurang lebih satu minggu. Perlahan shaf mulai berkurang, walaupun tetap saja ada yang di teras masjid. Biasanya jamaah yang membawa balita mereka berada di shaf paling belakang supaya tidak mengganggu jamaah lain. saya sendiri sempat beberapa kali bolong sholat taraweh di masjid karena kesehatan yang kurang memungkinkan.
            Jadi inget ceramah kuliah subuh ustad Solichun tentang ramadhan. Rasulullah membagi ramadhan menjadi tiga tahap. Hal ini juga bisa dijadikan perumpamaan bahwa ramadhan itu seperti perlombaan. Ini penjelasannya.
            Sepuluh hari pertama Allah turunkan rahamat. Ini juga bisa di umpamakan sebagai babak penyisihan. Dimana masih banyak orang yang berbondong-bondong meramaikan masjid. Masih banyak orang yang bersemangat menghadapi ramadhan.
            Sepuluh hari kedua adalah Allah berikan ampunan. Ini juga bisa disamakan dengan babak semifinal. Dimana hanya orang-orang yang memiliki tekad dan niat yang kuat bisa bertahan. Biasanya mereka inilah yang sudah mempersiapkan ramadhan jauh-jauh hari. Bulan Rajab dan Syaban sudah dipersiapkan segala sesuatunya. Jadi saat ramadhan fisik dan mental telah siap.
            Sepuluh hari ketiga adalah Allah bebaskan dari api neraka. Kalau dalam perlombaan ini yang disebut babak final. Disaat banyak orang ramai mempersiapkan lebaran. Mereka justru bersedih karena akan meninggalkan ramadhan. Mereka inilah yang benar-benar merindukan ramadhan. Perbanyak sunah-sunah Rasul, bertafakur di masjid, semakin ringan untuk bersedekah.
            Pada akhirnya siapa pemenang dari perlombaan ini?siapa yang akan lulus dengan nilai terbaik di sekolah ramadhan? Mereka yang setelah ramadhan masih istiqomah dalam beribadah. Ini hal yang paling sulit ya. Kadang balik lagi jadi orang sebelum ramadhan.
            Tulisan ini bukan untuk siapa-siapa, tapi hanya pengingat bagi saya sendiri. pengingat saat semangat ramadhan mulai redup. Pengingat bahwa ramadhan kali ini harus bisa merubah saya menjadi manusia yang lebih baik.
            So, bagaimana ramadhan teman-teman?sharing yuk..

2 comments:

  1. 10 kedua ini lagi sepi, mba. dibandingin pas awal2 masjidnya rame banget. tadi nuzulul quran kayak lowong banget masjidnya, entah pada pulang duluan apa gimana. :D

    ReplyDelete
  2. sama mba...udah mulai lowong...udah pada ramai mallnya..katanya soalnya aq paling males kalau ke mall..jalanpun udah mulai ramai..

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text