Sunday, 25 October 2015

Selamat Datang, Umar! part 1



            Postingan kali ini pengin cerita tentang kelahiran Umar. Mudah-mudahan ga basi ya cerita hehhe. Jadi sebulan yang lalu tanggal 19 September 2015 saya melahirkan baby boy Umar dengan cara Caesar. Tadinya saya sempet suudzon sama Allah, kenapa proses melahirkan saya tidak seperti fulanah yang gampang. Ternyata saya salah! Allah justru mempermudah proses melahirkan saya. Kalaupun ada hal yang tidak sesuai dengan keinginan saya, itu tidak seberapa dengan kasih sayang Allah. So, begini ceritanya.
            Jumat,18 September 2015
            Jadi seperti biasa Jumat pagi saya jalan pagi dengan suami. Kebetulan rute yang kami pilih berbeda dengan rute biasanya. Sebenarnya waktu itu sempat merasa tidak enak dengan perut. Tapi saya anggap angin lalu. Usai jalan pagi sempat beberes rumah dan akhirnya saat saya ke kamar mandi sudah ada flek yang lumayan banyak. Kayak menstruasi hari pertama.
            Senang? Pastinya!karena memang kebetulan HPL nya tanggal 20 dan saya bener-benar sudah tidak sabar bertemu dengan baby boy. Setelah saya cerita dengan mama, akhirnya kami memutuskan periksanya nanti malam saja. Biasanya kalau anak pertama agak lama ya kontraksinya.
            Akhirnya malam itu saya dan keluarga (udah kaya piknik aja rombongan hehehe) periksa ke klinik pratama BPJS yaitu Siti Hajar. Waktu itu saya dan suami memutuskan untuk periksa ke dokter kandungan saja walaupun harus bayar (kalau mau pake bpjs ya pake bidannya). Setelah melalui pemeriksaan dalam ternyata saya sudah bukaan satu. Sipirili!!! Dokterpun menawarkan apa mau langsung menginap?spontan saya bilang “saya pake BPJS dok, disini kalau pake BPJS ga bisa pake dokter ya?” eh lah kok dr.Okta bilang “di RS Pala Raya saja nanti melahirkan saya yang tangani bisa BPJS juga”. Finally! Dengan surat rujukan akhirnya kami meluncur ke RS Pala Raya untuk melahirkan baby boy.
            Sesampainya di Pala Raya, saya masuk ruang bersalin dan diperiksa. OMG! Kenapa tensi saya kok naik ya???Padahal biasanya normal lho. Bidan sempet mengecek sampai tiga kali. Setelah ganti baju bersalin saya melihat disamping ada pasien yang sedang kepayahan menahan sakit. Tetiba saya mbatin “Allah, seperti itukah rasa sakitnya kontraksi melahirkan?”. Mama dan ayah pulang tinggal saya dan suami di ruang bersalin. Kami berusaha tidur walau posisi dan kondisi yang tidak nyaman. Apalagi suami Cuma bisa duduk tanpa ada sandaran. Saat kami mulai terlelap ternyata bidan sempat memberitahukan pasien disamping bahwa harus dilakukan tindakan operasi karena tidak ada kemajuan. Saya mbatin lagi “ya Allah, kalau memang nanti saya melahirkan  harus operasi, jangan sampai saya kepayahan seperti pasien itu. Mudahkan lah..”
           
Sabtu,19 September 2015
Keesokan paginya mama datang, suamipun pulang untuk beristirahat. Maklumlah semaleman ga tidur hanya mengelus perut saya sambil sholawatan hehehe. Saat itu kontraksi sama sekali berhenti. Saya masih sehat bugar. Makan pun masih lahap hehehe. saya pun mulai jenuh.
Sekitar jam sebelas siang saat saya sedang enaknya tertidur. Mama membangunkan saya karena dokter Okta datang. Sempat bertanya kondisi saya dan heran kenapa tensi kok sempat tinggi. Setelah melihat hasil lab saya yang dilakukan semalem, wajah dokter agak beda.
“ibu, ini hasil tensinya masih turun naik ya..saya lihat hasil tes urine kok positif protein satu..ini sudah pra eklampsia (kebetulan kaki saya bengkak sejak usia kandungan tujuh bulan tapi tensi normal terus)..bayinya harus segera dikeluarkan..maaf ibu sepertinya harus Caesar..cek dalem juga pembukaan ga ada perubahan…bayinya besar juga..nanti sehabis melahirkan kaki ibu nanti kempes dengan sendirinya””
            Saya tidak mendengar lagi penjelasan dokter. Saya langsung menangis!saya bener-bener tidak siap dengan melahirkan Caesar. Mama berusaha menenangkan dengan membelai rambut saya. Saya harus kuat!karena mama sebenarnya jantung lemah, takut juga kalau tiba-tiba mama pingsan. Alhamdulillah dokterpun terus memberikan semangat dan akhirnya jam tiga sore operasi itu akan dilaksanakan.
Bersambung..

2 comments:

  1. hallo, Umar. semoga sehat selalu ya, jadi anak shaleh kesayangan bunda. :*

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text