Saturday, 28 November 2015

Cerita Tentang Baby Blues


            Beberapa waktu yang lalu ada salah seorang yang bercerita ke saya tentang kondisi sodaranya. Jadi sodaranya ini habis melahirkan tetapi kayaknya sungkan berdekatan dengan bayinya, ga happy, murung, kadang suka nangis sendiri. Sampai-sampai mertuanya dan keluarnya menganggap dia kena sawan atau kesambet. Saya hanya menghela nafas aja. Ternyata Baby Blues itu masih awam buat masyarakat desa.  Saya pun memberikan beberapa solusi supaya sodaranya bisa pulih dari Baby Blues. Saya sendiri sehabis melahirkan mengalami Baby Blues. Jadi postingan kali ini saya pengin cerita tentang Baby Blues.

            Baby Blues adalah kondisi dimana ibu yang sehabis melahirkan merasa sedih atau tidak bersemangat. Hal ini bisa dikarenakan kurang tidur, kurangnya informasi mengenai bayi, takut salah,perubahan hormon atau sang ibu mengalami depresi. Baby Blues ini bila tidak ditangani dengan tepat akan menjadi PostPartumDepression (PPD). Apabila sudah menjadi PPD maka yang dibutuhkan adalah penanganan secara serius oleh tenaga professional. Baby Blues ini biasanya terjadi selama satu sampai dua minggu, sedangkan PPD bisa sampai tahunan.
Baby Blues
Sumber disini

            Saya sendiri waktu itu memiliki beberapa sebab timbulnya Baby Blues :
            Kondisi yang belum Fit. Proses melahirkan Caesar membutuhkan pemulihan yang lebih lama dari proses normal. Berjalan yang tertatih, tidak bisa leluasa menggendong Umar, susah tidur karena kondisi jahitan yang belum fit, capek karena begadang semua itu bisa membuat saya menangis ga karuan. Apalagi kalau Umar minta di timang sedangkan saya buat jalan aja masih agak ngilu.
            Proses menyusui yang penuh drama. Jadi entah kenapa putting saya mulai berdarah dan bernanah. Hal ini membuat saya kesakitan bila menyusui. Belum lagi nasihat sana sini tetang ASI yang kadang membuat saya jadi bingung sendiri. Terlalu banyak informasi dalam satu waktu justru membuat saya sulit bernafas dan berpikir.
            Kurang istirahat. Ibu yang baru melahirkan biasanya akan mengalami begadang sepanjang malam. hal ini dikarenakan bayi yang terkadang rewel. Bayi yang belum puput tali pusarnya mempunyai kecenderungan untuk rewel. Katanya sech karena masih sakit pusernya. Hal ini pun terjadi pada Umar yang sepanjang malam rewel. Tapi setelah puput begadang mulai berkurang.
            Takut menjadi Ibu. Saya pernah menangis setelah menyusui Umar karena dia masih saja rewel. Akhirnya uyutnya mengambil alih dan saya disuruh istirahat. saya menangis karena merasa “kok serba salah banget” “kok umar ga kenyang kenyang” kok begini begitu”. Sehingga saya merasa takut kalau tidak bisa menjadi ibu.
            Tentu saja setiap ibu yang baru melahirkan  mempunyai penyebab Baby Blues yang berbeda. Saya sendiri Alhamdulillah memiliki mama dan suami yang luar biasa pengertian. Saya diberikan porsi istirahat yang lebih banyak. Perhatian yang sama saat saya hamil. Seperti anak kecil memang tapi justru itulah yang membuat saya bisa bernafas dengan lega mengahadapi Umar. Apalagi kondisi yang semakin sehat membuat saya bebas menimang Umar.
            Baby Blues itu bukan penyakit yang menakutkan, hanya saja seorang ibu yang baru melahirkan memang butuh perhatin yang sama dengan sang bayi. Ada beberapa tips mengatasi Baby Blues ala bunda Umar.
            Jangan ragu untuk meminta tolong kepada orang lain. Kalau memang kita lelah, bilang dengan orang sekitar. Delegasikan pekerjaan rumah tangga kepada suami atau orang lain. Jangan memaksakan diri, takutnya kalau kita lelah justru akan berdampak tidak baik kepada sang bayi.
            Bicaralah apa yang anda rasakan. Terkadang seorang ibu yang baru melahirkan memendam perasaan sendiri. Takut kalau bercerita tentang perasaannya. Bicaralah dengan suami,keluarga atau bahakan sahabat. Buat mereka mengerti kondisi anda. Sehingga mereka bisa membantu anda. Saya sendiri selain kepada suami, sering mengobrol dengan sahabat lewat social media. Hal ini membuat saya tahu kalau mereka sangat peduli. Mengobrol membuat perasaan galau makin hari menjadi hilang.
            Istirahatlah yang cukup. Seperti yang sudah saya bahas diatas, seorang ibu yang baru melahirkan kurang tidur. Malam harus begadang karena bayi rewel, siang mau tidur ada yang nengokin ga jadi dech mau tidur. Hal ini saya rasakan sendiri dan memang jadi agak mengganggu. Akan lebih baik bila suami mau bekerjasama dengan sang istri. Suami menjaga sang bayi sementara ibunya tidur sekedar melepaskan penat.
            lalu timbul pertanyaan sampai kapan baby Blues ini akan terjadi? Kalau saya sech sekitar dua mingguan, perasaan galau dan sensitive sudah hilang dengan sendirinya. Berganti dengan perasaan menerima bahwa sebagai seorang ibu tentu banyak yang harus di nego mengenai waktu istirahat dan lain sebagainya. Peran Suami juga sangat penting agar sang ibu bisa merasa nyaman dan tidak sendiri.
Sumber disini

            Oiya kalau ada sahabat kita ada yang melahirkan dan ingin menengok, ada baiknya kita bertanya terlebih dahulu kapan waktu yang tepat untuk datang. Jangan sampai kedatangan kita justru mengganggu waktu istirahatnya.
            Mudah – mudahan postingan cerita tentang Baby Blues ini bisa bermanfaat ya..yuk sharing disini barangkali ada yang pernah mengalami Baby Blues atau pengalaman orang lain.  
           

22 comments:

  1. saya pernah juga tuh ngerasain baby blues syndrome..gak tahu kenapa tiba2 air mata udh bercucuran sendiri kayak nyimpen bongkahan duka. Hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. untungnya pas hamil udah pernah baca tentang baby blues..jadi pas tau tau galau nangis ga jelas udah tau ni baby blues..apalagi anak pertama duh pertama kali...makasih udah mampir ya mbak..

      Delete
  2. Saya dulu pas anak pertama ga kenal baby blues. Tp baru stlh baby blues baru ngeh ohh dulu ternyata sy mengalaminya. Alhamdulillah ga smpe kaya org kesambet sih krn byk sodara2 kumpul wktu itu utk happy2 di rmh.. makasih tipsnya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenranya sodara temenku itu cuman sering nangis sendiri dan kadang suka ngediemin anaknya..tapi pas aku kasih tahu kalau itu baby blues dan butuh perhatian Alhamdulillah katanya kondisinya udah membaik..makasih udah mampir ya mak..

      Delete
  3. makash infonya mak, nambah ilmu nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-masa mak...Alhamdulillah kalau infonya bermanfaat..

      Delete
  4. dulu aku kirain baby blues itu penyakit babynya.. ternyata malah ibunya toh hehe, maklum belum ada pengalaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu pas pertama kali denger aku pikir juga penyakit bayi..ternyata emaknya heheh...makasih udah mampir mak..

      Delete
  5. temenku ada yang kayak gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena emang masih pertama kali ngasuh anak ya mbak, jadinya kaget dan bingung harus gimana

      Delete
    2. bisa juga...karena punya baby itu lelah dan kita kurang istirahat jadi butuh bantuan orang lain buat meringankan heheh

      Delete
  6. Saya pernah baby blues dulu tapi enggak parah dan bisa teratasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kalau gitu mba..maksih ya mak udah mampir..

      Delete
  7. harus sabar yah hadapin si baby

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..tapi Alhamdulillah banyak yang bantuin..

      Delete
  8. tetep semangatt mb widhi.. :)

    kadang memang peran wanita begitu berat ya mb...yang penting support dari seluruh keluarga biar ibu tetap hepppi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba nita....semangat juga buat mba nita!!

      Delete
  9. Klo saya ngerasain pas anak kedua Zizi. Gak lama sih mak tapi sempat juga. Musababnya karena saya tiba2 mrasa bersalah sama anak pertama yg waktu lahiran anak kedua baru 18 bulan.. mungkin karna jiwa kurang tenang jadinya si dedek suka nangis besar dan baru bisa ditenangkan Neneknya. Alhmadulillah ga lama sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaahh...beruntung ya mba ada nenek yang membantu..aku pun demikian hehehe

      Delete
  10. Saya pernah ngalami pas anak pertama, cuma semingguan. Semoga anak kedua tidak mengalami hal yang sama. :)
    BTW, saya sudah follow blognya, ya? Ditunggu follback. :)

    ReplyDelete
  11. alhamdulillah belum pernah ngerasain hee

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text