Friday, 13 November 2015

Tradisi Mandi Kembang dan Mandi Koncor



            Tanggal 29 Oktober yang lalu ternyata saya sudah empat puluh hari pasca melahirkan. Alhamdulillah lumayan lega karena tandanya saya sudah bisa beraktivitas keluar rumah *berasa keluar dari sarang hehehe. walaupun sebenarnya beberapa kali sempat bepergian control jaitan dll. Tradisi di sini biasanya ibu melahirkan tidak boleh keluar rumah sampai empat puluh hari. saya sendiri termasuk bandel hehehe. setelah Umar satu bulan sudah saya ajak keluar maen ke rumah uyut yang jaraknya cuman dua rumah heheh. Nah! ternyata setelah empat puluh hari ada beberapa tradisi yang harus dilakukan salah satunya adalah Tradisi MandiKembang dan Mandi Koncor.


            Mandi Kembang.
            Mandi kembang ini tidak hanya dilakukan oleh sang ibu, tetapi juga oleh bayinya. Biasanya bunga di bagi dua untuk mandi bayi dan ibu. Untuk sang ibu biasanya akan dimandikan oleh dukun bayinya sama seperti dulu perawatan pra nikah. Katanya sech karena masa pingitan sehabis melahirkan telah selesai maka harus dimandikan dengan air kembang agar terlihat panglingi saat bertemu orang. Saat jaman bulik saya melahirkan bener-bener empat puluh hari ga keluar rumah dan terus pilisan dan parem. Jadi memang serasa pengantin saat keluar rumah. Nah! kalau saya sendiri saat tiga puluh hari aja udah jalan-jalan ke rumah mbah di sebelah rumah hehehe. Sehabis ibunya dimandikan, gentian sang bayi. Tidak  jauh berbeda kaya mandi biasa sech. cuman memang badan bayi jadi wangi bunga.

            Mandi Koncor
            Kalau mandi kembang dilakukan pas empat puluh hari sehabis melahirkan, kalau mandi koncor dilakukan empat puluh hari perawatan dukun bayi. Jadi bisa dibilang sebagai mandi perpisahan dengan dukun bayinya. Koncor sendiri merupakan rempah-rempah kering yang wanginya lumayan harum. Ada beberapa dedaunan yang saya sendiri ga terlalu paham. Rempah-rempah ini harus direbus dengan kuali. Lebih afdhol lagi bila dipanaskan dengan tungku. Tapi berhubung ribet jadi ya pake gas aja. Hasil rebusan ini warnanya merah tua. lalu dicampurkan dengan air dingin di bak. Kemudian Umar pun mandi. Wanginya khas rempah rempah. Katanya biar badan bayi ga apek dan wangi setelah tidak dimandikan oleh dukun bayi. Oiya,koncor sendiri bisa dipake berulangkali sampai warna merahnya memudar.

            Itu tadi tradisi mandi kembang dan mandi koncor yang ada  di desa saya. Saya sendiri ikut saja tradisi yang sudah ada selama tidak musyrik. Kalau bukan kita, siapa lagi yang akan meneruskan tradisi ini. Oiya, silahkan sharing barangkali memiliki tradisi yang berbeda. Siapa tahu bisa meambah wawasan tradisi di Indonesia.

10 comments:

  1. Baru tahu ads tradisi ini mba. Klo pake pilis dan parem emg manglingi hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba...sayangnya ga betah dan bertahan cuman dua minggu hehehe

      Delete
  2. ih bau tah ya, memang adat di negara kita itu sangat banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. wangi kok mba...beneran dech..iya satu desa aja udah banyak banget apalagi kalau dikumpulin se Indonesia

      Delete
  3. Banyak banget ya tradisi Indonesia, Mak. Seru-seru ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak...seru seru gimana gituu...sayang kalau ga ditulis di blog hehehe

      Delete
  4. Wah, baru tahu ada adat mandi kembang dan mandi koncor. Kalo di Sunda sih, rasanya gak ada adat ini. Paling-paling juga pijitan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak banyak banget tradisinya kalau di tempatku

      Delete
  5. Sumpe baru denger istilah mandi kembang dan mandi koncor
    Di daerah saya gak ada kayak gituan...
    Justru dari tulisan ini saya jadi tahu...

    Btw dedeknya lucu dan imut, jadi gemes :)
    Makasih Artikelnya Mak :D
    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak...makasih udah mampir..salam kenal juga...

      Delete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text