Tips Jualan ala Bunda Umar


Assalamualaikum
Jadi ceritanya suprise banget liat geliat masyarakat Tegal yang lagi gencar banget pada jualan. Bahkan di facebook saya kesasar di grup yang isiya jualan makanana *gagal diet lah. Takjubnya rata-rata yang memposting jualannya kebanyak perempuan dan ibu rumah tangga.
Alhamdulillah ya kalau mulai banyak perempuan yang ingin berjualan biar tabungan masa depan anak bisa terus bertambah. Karena kayaknya rata rata emak emak jualan ya buat kebutuhan anak ya. Saya pun dulu jualan berkeinginan untuk dua hal tabungan anak dan melunasi hutang. Tapi sayangnya bangkrut terus cuuyy hehehe.
Karena sering banget jatuh bangun jadi pengin sharing aja pelajaran yang saya ambil dari jatuh bangun saya berusaha. Ya terkadang kan kita ga harus melulu belajar dari kesuksesan orang lain ya. Kadang kegagalan orang lain pun bisa kita ambil hikmahnya.
Jadi apa aja ya tips jualan ala bunda Umar  buat emak emak.

1. Mantapkan Niat.
Ini penting banget lah mak, karena niat ini yang akan jadi semangat kita dalam menjalani usaha. Karena orang jualan itu ada kalanya turun kebawah. Nah, saat semangat ikutan turun, niatlah yang nanti akan jadi semangat buat kita
Misalnya pengin nambah tabungan anak sampai berapa digit, bikin rumah, lunasin hutang dll. Penting banget buat bikin secara detail supaya kita pun tau progres dari hasil kita jualan.

2. Minta restu suami dan orang tua.
Mak, walaupun kita udah nikah tetapi doa orang tua juga bisa jadi jalan buat kesuksesan. Jangan sampailah misalnya kita jualan baju atau kerudung justru orang tua tahu dari orang lain.
Apalagi suami, wajib banget lah minta ijin. Meskipun misal modal sendiri tapi pasti waktu dan tenaga harus dibagi juga kan buat urus usaha. Lagi pula kalau suami ikhlas dan ridho Insya Allah langkahnya jadi enak bener buat buka usaha.
Apalagi buka usaha itu pasti akan membuat kita harus membagi tenaga dan pikiran. Jadi baiknya memang minta restu sama orang rumah ya mak.

3. Buka Usaha sesuai Passion.
Penting banget buat ikutin passion atau kemampuan kita. Jangan sampai buka usaha karena trend semata.Akhirnya malah jadi musiman dan ga berkembang. Misalkan hobi dan bisa masak, bisa tuch buka laukan depan rumah atau katering buat orang kantoran.  Hobi craft bisa juga lho bikin kerajinan flanel misal busy book, bros , banyak lah Atau kalau yang hobi menulis juga bisa lho merintis jadi blogger.

4. Jangan Pinjam Modal.
Nah! Penting juga nech!kalau ngobrol modal pastilah berkaitan dengan uang ya. Jadi ya mak, kadang kita suka keburu nafsu buat pinjam sani sini untuk modal. Padahal ya kadang kita punya lho aset yang bisa di berdayakan. Cek lagi dech masih ada kan cincin nikah atau perhiasan seserahan waktu nikah? jangan merasa berat untuk menjual karena kenangan ya mak. Yakinlah Insya Allah akan lebih berkah dan akan menjadi penyemangat kita dalam berjualan. Someday, harus bisa kebeli lagi emas itu bahkan mungkin yang lebih bagus. Kenapa ga di gadaikan aja?Karena pada akhirnya nanti kita jadi pusing bayar angsurannya.

5. Catat segala Pengeluaran dan Pendapatan
Yes Mak! ini pentinglah sangat bahkan bukan cuman buat pedagang aja ya, buat orang kantoran pun kayaknya perlu banget buat di bikin laporan keuangan simple tiap bulan ala rumahan ya. Kadang pengeluaran yang kecil itu tau - tau bisa jadi sumber kebocoran. Pendapatan kecil - kecil yang dianggap remeh bisa jadi lumayan banget lho.

6. Perbaiki Ibadahmu.
Ibadah memang harusnya Lillahi Ta'Ala ya tapi pernah denger juga dari ustadz Yasin bahwa sangat wajar bila kita melakukan ibadah Sholat Dhuha dan Rutinkan Al-Waqiah agar rejeki lancar. Karena memang iman kita masih harus di iming - imingi dengan segala keindahan dunia. Itu masih jauh lebih baik daripada kita pengin usaha lancar lantas pergi ke dukun. Be Careful ya mak kalau udah makin laris lantas ibadah jadi keteteran. Itu bisa jadi bukan suatu keberkahan tapi justru bisa jadi musibah. Pun jangan biarkan kita menjadi sumber kelalaian karyawan - karyawati kita dalam hal ibadh saat bekerja bersama kita.

Memang saya sendiri bukan womanpreuneur yang sukses, masih sangat belajar dari yang namanya kebangkrutan. Tapi mudah - mudahan bisa sedikit membantu emak - emak yang memang berniat buat terjun membantu perekonomian suami.

Comments

  1. Sama satu lagi mb. Hindari riba. Karena harta akan habis kalau ada campuran ribanya. Wallahualam

    ReplyDelete

Post a Comment

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

Popular posts from this blog

Prosesi Pernikahan Adat Pinggiran Tegal