Friday, 2 February 2018

Go Back Couple, Menata Ulang Sebuah Komunikasi



"Kamu Tidak Pernah ada saat aku membutuhkanmu"
Salah satu potongan percakapan yang saya inget pas nonton drama korea " Go Back Couple". Ekspresi jang nara yang sayu tapi dengan kata kata yang hyakdess.
Drama Korea Go Back Couple ini jadi trending topik di obrolan emak emak tim cetar yang bikin saya penasaran tingkat dewa. Ada yang bilang habis nonton langsung meluk suaminya lah, ada yang bilang langsung ngusel usel di suami lah efek nontonnya aja bisa kayak gitu yaaa hehehe. So, sebenernya kayak apa sech ya drama korea Go Back Couple ini.
Drama korea ini menceritakan tentang pasangan suami istri yang sudah menikah lebih dari 10 tahun dan akhirnya bercerai dengan segala kebencian. Ma Jin jo (Jang Nara) yang merasa sendirian dalam mengasuh anak sedangkan suaminya choi bando sibuk mencari nafkah sebagai manager farmasi dengan sangat susah payah. Awal cerita tidak di ceritakan kenapa komunikasi mereka memburuk sampai akhirnya terlontar kata Cerai.
Pasca keluar dari sidang pengadilan sahabat choi ban do dan Ma jin jo berusaha memberikan dukungan dan sejenak memberikan waktu bagi keduanya. Sampai akhirnya keduanya melemparkan cincin pernikahan dan voila jadilah gempa kecil yang hanya mereka rasakan. Dan saat bangun tidur, jin jo dan ban do kembali ke masa lalu dimana mereka pertama kali bertemu.
Tadinya mereka ingin saling menjauhi dan mengejar cinta pertama mereka. Tapi saat teringat seo jin anaknya mereka jadi bingung dan rindu. Kalau mereka tidak berhubungan lagi maka pupus sudah keinginan untuk kembali bertemu dengan seo jin. Kembali ke masa lalu juga membuat mereka memperbaiki apa yang dulu mereka tidak bisa lakukan.
Ada banyak hal nilai nilai kehidupan yang saya ambil dari drama korea ini. Bukan cuman tentang komunikasi antar suami istri tapi juga hubungan dengan orang tua juga dengan teman sesama.
1. Karena suami atau istrimu ga bisa telepati.
Menjelang episode akhir terkuaklah sudah masalah yang membua komunikasi mereka memburuk. Mereka berdua akhirnya saling terbuka. Kadang ketika istri menginginkan A akan sulit diucapkan dan akhirnya hanya berharap sang suami mengerti dan memiliki inisiatif.
Salah satu adegan simple aja saat ibu ban do ngambek bikin makan malam asin buat ayah ban do. Ayahnya mengeluh karena makanan kok asin banget sedangkan kakak ban do mah bilang ga asin. Eh ternyata ibunya ngambek gara gara di ajak makan siang di luar sama ayah ban do ke restoran makanan rumah. Padahal ibu ban do kepengin masakan lain. Ribut daaaah hehehe.
Sepele tapi karena kemalasan kita untuk mengeluarkan keinginan jadi berujung ribut.
Dan masalah komunikasi lah ternyata yang menjadi pangkal permasalahan rumah tangga mereka. Nanti bakalan ketahuan menjelang episode terakhir. Lagi lagi juga ternyata kehadiran ibu jin joo menjadi penyelamat mereka. Karena akhirnya bisa saling terbuka. Sedih beuud lah episode ini.
2. Karena Kita Akan Tahu Rasanya Kehilangan saat orang yang kita sayang tak ada.
Episode pertama saya udah mewek banget gara gara jin jo ke makam ibunya dan curhat keluh kesahnya eh paginya bangun ketemu sama ibunya yang sudah meninggal bertahun tahun yang lalu. Jin jo nangis kaya numpahim rindu dan yang nonton ikutan nangis.
Kalau adegan ibu dan anak suka inget smaa kanjeng mami dah..entah siapakah di antara kami yang akan dipanggil dulu tapi rasanya masih sering bikin orang tua kecewa. Pun dengan orang orang sekitar. Kayaknya kita bakalan merasa "kosong" kalau mereka ga ada.
Mewek juga pas liat adegan jin jo manggil anaknya terus dalam tidur seo jin. Duh emak emak ya pasti kangen anaknya yaaa..liat adegan ini eyke langsung meluk Umar yang kenceeng terus anaknya bangun ga jadi ngedrakor lagi *eh
3. Udah Tau Belum Kebiasaan Pasangan kita?
Ada adegan yang bikin saya baper warbiyasak pas jin joo datang bulan di kampus dan ban do liatin dari jauh. Saat jin jo menelepon dan meminta tolong belikan pembalut. Ajaibnya ban do sudah ada dong di apotek beliin pereda nyeri dan tau pulak komposisi yang pas gara gara jin jo punya perut lemah.
Daaaaaaan tau dong pake pembalut bersayap *ini lah yang disebut romantis ala emak emak.
Dan paling melting pas semua makan siang ban do dengan sigapnya mijitin pinggangnya jin jo sambil inget masa lalu sering mijitin sampai jin jo tidur.
Duileh kalau udah kawin mah kayak gini romantis lah namanya.
Inget kebiasaan pasangan itu hal yang sepele ya tapi yakinlah bakal berarti banget buat pasangan kita.
4. Tak akan ada kesempatan kedua.
Yeah walaupun di sini mereka kayak di kasih kesempatan kedua buat memperbaiki hidup mereka di masa lalu, tapi di dunia nyata kita ga akan pernah kembali ke masa lalu. Jadi segala tindakan yang kita lakukan haruslah di pikirkan terlebih dahulu. Ga bisa lah kita bertindak karena emosi semata. Walaupun niat kita bagus tapi kalau udah bawaan emosi jadi berantakan jadinya.
Duh udah panjang belum ini ya postingan?ini pertama kalinya nech saya nulis tentang drama korea yak hehhee. Padahal aslinya sungguh pengin nulis tentang reply 1988 tapi apa daya malah Go Back Couple duluan.
Intinya mah ini salah satu drakor yang akan saya hapus di komputer. Drakor ini kaya bisa jadi reminder tentang pernikahan.
Bahwa pernikahan itu bukan lagi tentang perasaanmu atau perasaanku.
Tapi tentang berbagi perasaan dan berkomunikasi.
Karena pernikahan bukan sesuatu hal yang mudah tapi selalu ada jalannya.
Mudah - mudahan postingan ini ada faedahnya ya...
Ada yang udah nonton drama korea Go Back Couple?sharing dong adegan apa yang paling disuka.

No comments:

Post a Comment

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih