Thursday, 17 May 2018

Journal Ramadhan

  Syaban terlewati wangi Ramadhan mulai melambai. Bahkan mungkin saat postingan ini up bisa jadi udah masuk bulan Ramadhan.
Ramadhan kali ini ceritanya lagi banyak banget hajatnya, lagi banyak banget butuh pengendalian diri. Ramadan bisa juga jadi saatnya mencuci ruhiyah dan mencharger iman kita yang kadang low bat baterai tinggal merah.


Jadi kali ini nekat bikin journal Ramadan. Kenapa bikin jurnal ini?supaya jadi bisa mengkoreksi diri kapasitas kita dalam beribadah dan juga bisa jadi ajang riyadhoh bagi yang memiliki hajat.
Boleh?pernah denger ceramah dari ustadz sah sah aja ketika kita menargetkan ibadah karena ada hajat. Karena iman kita kadang kudu di kasih janji dulu baru jadi kebiasaan hehehe.
Apalagi banyak di sekitar saya yang umurnya ga sampai bulan Ramadhan. Rasanya sayang bila ga gaspol. Saat sholat sunnah sama pahalanya dengan ibadah wajib. Jadi kenapa tidak kita bikin target dalam beribadah. Maafkan ya kalau pemikiran saya ada yang keliru.

Apa sech Journal Ramadan?

please abaikan tulisannya
Jurnal Ramadan ini sebenarnya terinspirasi dari bullet journal yang saya bikin. Hanya saja saya bikin kaya tabel dengan keyword untuk memudahkan. Keyword tersebut berisi ibadah ibadah yang kita kejar dalam bulan Ramadan ini. Bila sudah melakukannya tinggal centang aja.


Banyak banget ya target ibadahnya. Tapi bismillah mudah mudahan bisa diberi kemudahan dalam melaksanakan segala yang sudah tercatat. Berharap bahwa badan ini mulai terbiasa dengan sunnah - sunnah Rasulullah, sehingga akan berat bila terlewat satu waktu. 

Meskipun memang akan terasa beda saat masih sendiri dan sekarang ketika umar sedang aktif aktifnya. Tapi bismillah tetap semangat ya para bunda dalam menjalankan ibadah ramadan dengan si kecil.
Contoh kecil saja saat Ramadan biasanya saya akan menulis postingan tentang kuliah subuh. Untuk reminder dan sapa tau ada yang membutuhkan. Kalau dulu masih bisa one day one post. Tapi setelah umar usia 1 tahun, kayaknya banyak juga yang bolong karena anak yang belum bangun atau susah diem.
Tapi ga boleh putus asa ya bunda...saat ibadah meleset jangan lupa membaca bismillah dalam memulai suatu kegiatan dan berdzikirlah selama kegiatan sebanyak mungkin.

Mudah - mudahan postingan ini bisa bermanfaat. Dan saya Nur Aliah mohon maaf bila dalam postingan blog atau komen melukai hati teman - teman semua. Semoga segala target Ramadan bisa terlaksana dengan baik. Amiiiin

1 comment:

  1. Aduh aku belum punya jurnal nih, sepertinya aku perlu buat, hehe.

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih