Napak Tilas Leluhur di Makam KarangAnyar Bandung



makam para bupati bandung



          Waktu kecil saya suka heran kenapa mama dan adik adiknya menggunakan Raden di depan namanya. Mama biasanya hanya menjawab sekedarnya saja kalau akeh masih ada keturunan darah biru Sunda tanpa di jelaskan lebih detail. Namanya anak – anak ya yaudah gitu lupa aja. Padahal dulu makasa banget pengin ikutan ada nama Radennya hehehe. sampai akhirnya sekitar bulan Mei main ke Bandung, akeh (kakek) sengaja mengajak saya dan keluarga buat ziarah ke makam para Bupati Bandung di Karanganyar. Makam ini familiar dengan sebutan makam KarangAnyar.



          Saya masih ingat di sepanjang perjalanan angkot, akeh bercerita tentang silsilah keturunannya dan kenapa ada penyematan nama Raden. Jadi leluhur akeh adalah penghulu sumedang yaitu Raden Haji Muhammad Adrai yang  menikah dengan anak dari Bupati Bandung yaitu Nyi Raden Siti Marian Ratna Juwita. Jadi karena sama – sama masih keturunan darah biru maka anak – anaknya pun ada nama radennya. Disitu saya manggut – manggut tapi juga penasaran. Di Makam karangAnyar kami berziarah ke makam Raden Adrai dan juga buyut dan kakek dari Akeh. Lumayan sudah penuh pemakamannya jadi agak susah untuk berjalan diantara nisan.
Makam Orangtua Akeh aka Buyutku

          Di Pemakaman KarangAnyar ada tempat teduh yang berisi makam – makam bupati Bandung dan keluarganya. Sempat ditawari oleh juru kunci untuk masuk tapi Akeh bilang ga usah, Karena beliau yakin kalau makam Nyai Ratna Juwita ada di pemakaman satunya.
 
makam para bupati Bandung
          Tapi ternyata di Makam Karangayar bukan hanya ada makam para Bupati Bandung, tapi ada juga pahlawan perempuan nasional yaitu ibu Dewi Sartika. 

                    Perjalanan hari itu ga cuman di pemakaman KarangAnyar, tapi juga beralih ke pemakaman Pendiri Kota Bandung yang dekat dengan alun – alun Bandung. Akeh bilang kalau ada makam Nyai Ratna Juwita yang di makamkan disitu. Sayangnya sampai disana makam yang di tuju ga ada. Kata juru kuncinya ada kemungkinan dimakamkan di karangAyar atau malah di Sumedang. Jadi nyesel ga sempat masuk ke dalam pemakaman Khususnya.



          Baru kali ini ke Bandung mainnya berfaedah banget. Jadi sedikit tahu silsilah keturunan ke atas. Biasanya keluarga paling banter hanya sampai canggah. Tapi Akeh cerita hampir tujuh keturunan. Jadi pelajaran buat bagi saya untuk menuliskan silsilah keluarga untuk anak – anak kelak. Supaya mereka jadi tahu siapa saja leluhur mereka.

Baca Juga : Tips Naik Bandros di Bandung 

          Apalagi sekarang banyak juga yang ga kenal dengan saudara. Kalau Saudara jauh mungkin masih ga masalah. Tapi kalau sampe satu buyut ga kenal, jadi PR banget buat para orang tua untuk mengenalkan silsilah keturunan kepada dan silaturahmi lagi dengan saudara,
          Bagi saya selama tahun 2018, mengetahui silsilah keturunan menjadi best momen. Karena terjawab sudah rasa penasaran selama ini. Apalagi pas pulang akeh sempat bilang ingin bisa dimakamkan di Pemakaman KarangAnyar. Apalagi kakaknya pun meninggal bisa dikuburkan di sana. Jadi sedih memang, karena kami tentu menginginkan akeh ada mendampingi kami. Tapi kematian adalah suatu takdir yang pasti.

Merekam Kenangan dengan Handphone Idaman

          Sayangnya perjalanan sejarah tadi agak terganggu dengan handphone yang cepat sekali drop baterainya. Sehingga ada beberapa tempat yang kurang maksimal dalam pengambilan foto. Padahal setiap tempat memiliki sejarah yang berbeda – beda.
          Kalau boleh berandai – andai pengin juga punya handphone idaman yang bisa merekam setiap sejarah di berbagai tempat tanpa harus khawatir dengan kualitas foto dan juga baterai yang boros. Terus tiba – tiba jadi sibuk google spesifikasi handphone yang sesuai idaman kayak gini :

  1. Desain yang elegan dan ga norak. Mamak satu anak ini juga pengin kelihatan stylist kayak anak muda lah ya *emang masih muda wooy
  2. Kamera yang Ciamik tanpa harus susah payah setting ini dan itu. maklum rada gaptek. Kalau gasalah ada teknologi kamera yang diperkuat dengan Al. jadi hasil foto bisa kelihatan sama kayak hasil kamera DSLR hehehe.
  3. Storage yang besar. ini penting banget sech karena kadang pengin juga belajar vlog ala ala yang butuh space untuk menyimpan video atau pun drakor kesayangan. 
  4. Handphone yang dilengkapi GPU Turbo juga kayaknya pas buat gaming masa kini. Tahu kan ya games sekarang kadang suka bikin lola dan baterai cepet panas.

1
Banyak banget ya kriterianya, tadinya dikira ga mungkin ada handphone terjangkau dengan spesifikasi selengkap ini. Ternyata ada juga lho di Handphone terbaru Huawei yaitu Huawei Nova 3i. Kalau kayak gini rasanya pengin mecahin celengan daaah. Bisa buat resolusi tahun 2019 ganti Handphone. Supaya momen terbaik di masa yang akan datang bisa tersimpan lewat foto yang bagus.
Nah. itu tadi best momen 2018 versi saya Napak Tilas Leluhur di Makam KarangAnyar Bandung Ada banyak momen yang menarik di 2018. Tapi mengenal sejarah leluhur itu buat saya sesuatu yang sangat istimewa. Kalau teman – teman sendiri punya best momen apa di tahun 2018? Atau mau share spesifikasi Handphone Idaman?


                   

Comments

  1. Hihi kebanyakan memang gitu mbak, saking banyaknya keluarga keturunan dari sang buyut, kadang kita gak akan tau satu-satu. Soalnya jarang kumpul juga sih, paling-paling kumpulnya pas acara tertentu seperti lebaran :D

    ReplyDelete
  2. Saya juga sebel mbak, kalau sedang asyik-asyiknya melakukan perjalanan tiba-tiba batrai low :(

    ReplyDelete
  3. Wah... best moment banget tuh ya mbak :)

    ReplyDelete
  4. Wah, pasti seru banget tuh mbak. Selain bisa mengetahui silsilah keturunan bisa belajar sejarah juga ya.

    ReplyDelete
  5. Saya juga demen banget tuh mbak sama spesifikasi Huawei Nova 3i, selain kamernya mumpuni banget, storge-nya juga lumayan besar.

    ReplyDelete
  6. Wah emang recomended banget sih Huawei Nova 3i ini, jadi gaperlu tenteng kamera DLSR lagi hihi

    ReplyDelete
  7. Kalau lg nyekar ke leluhur gini suka jadi termenung, dulu leluhur kita itu orang² hebat di masanya :''

    ReplyDelete

Post a Comment

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

Popular posts from this blog

Prosesi Pernikahan Adat Pinggiran Tegal

Cerita Tentang weton