Sudahkah rumah Bebas Jentik Nyamuk?



          Sudahkah Rumah bebas Jentik Nyamuk? Nah, kali ini mau share tentang jentik Nyamuk yang jadi musuh para orang tua. Jangan sampai kita kecolongan, merasa rumah sudah bersih dari jentik Nyamuk, tapi ada hal – hal yang terlewat. Khawatir kecolongan bisa kenan Demam berdarah. Nah, kalau pengin tahu cara rumah Bebas Jentik Nyamuk, bisa baca terus ya.


          Jadi beberapa waktu yang lalu, bunda sempat dimintai tolong oleh kader Posyandu untuk menjadi pemeriksa Jentik Nyamuk. Tadinya masih kurang paham juga tugasnya apa aja. Tapi setelah pertemuan yang di hadiri Dinas Kesehatan Kota Tegal untuk Koordinasi jadi lumayan paham sech. Nah, ini cerita Bunda Cara Membasmi Jentik Nyamuk dan Cara Mencegah Jentik Nyamuk di Rumah.


          Salah satu alasan kenapa diadakan pemeriksaan jentik nyamuk dari rumah ke rumah adalah karena adanya laporan warga RT sini yang kena Demam Berdarah. Duh, kalau denger kata demam berdarah jadi inget almarhum Adim yang sudah ga ketolong karena Demam Berdarah. Back to Case, akhirnya pak RW meminta adanya Foging ke kelurahan dan tembuslah sampai ke Dinas kesehatan Kota. Tapi sebenarnya Foging itu bukan bentuk solusi. Karena solusi sesungguhnya adalah lingkungan yang sehat. dan sungguh itu PR banget. Karena disini masih termasuk desa dan masih banyak lahan yang kosong dan ada juga kali. Mereka lebih suka buang sampah di kebun atau kali. Alhasil kali mampet dan air genang jadilah sarang jentik nyamuk.
          Ada cerita pak Yuli dari Dinas Kesahatan Kota saat inspeksi ke lingkungan yang anaknya terkena Demam Berdarah. Ada lho rumah warga yang jentik nyamuknya lebih banyak dari air nya!!!bahkan udah kayak ampas *yaakzzz. Negur kader juga pan dikira ga ngasih sosialisasi tentang jentik nyamuk. Padahal mah di PKK udah sering banget di sampaikan. Tapi semuanya berpulang ke niat untuk lingkungan bersih. Dan memang jadi susah juga kalau berkaitan dengan kebiasaan. Dan sambil menunggu bubuk Abate dari Dinas Kesehatan Kota Tegal kami pun sedikit berdiskusi tentang Jentik Nyamuk.


Apa itu Jentik Nyamuk?


                 Jentik Nyamuk itu Lava Nyamuk yang menggantung di air yang menggenang. Kalau orang jawa biasanya dibilang uget – uget. Jentik Nyamuk ini sebenarnya bisa di jual untuk pakan ikan. Tetapi bila menjadi nyamuk maka kita harus waspada. Apalagi nyamuk Aedes Aegypti penyebab penyakit Demam Berdarah.

Cara Mencegah Jentik Nyamuk


                Pastinya mencegah lebih baik dari mengobati ya, buk. Jadi ada baiknya kita berupaya agar jentik nyamuk jangan sampai ada di rumah kita. Masih ingat dengan 3 M kan bu???
          Menguras
          Cara Mencegah Jentik Nyamuk yang pertama yaitu dengan Menguras bak mandi ataupun genangan yang ada di rumah seperti kolam Renang. Kuraslah minimal 3 hari sekali. Agar jentik nyamuk tidak ada kesempatan untuk hidup. Repot memang tapi demi kesehatan keluarga.
          Menutup
          Bila ada penampungan air seperti tendon PDAM, Sumur, ember dalam rumah yang ada airnya. ada baiknya bila di tutup agar nyamuk tidak bersarang di sana.
          Mengubur
          Kalau ada barang – barang yang sudah tidak terpakai bisa di kubur saja agar tidak ada genangan air. Walalupun sebenarnya akan lebih baik bila mendaur ulang. Sehingga ada nilai ekonomis nya lagi.
          Gunakan Anti Septik
          Nah, anti septic juga bisa mencegah adanya jentik nyamuk di bak mandi. Caranya juga gampang tinggal tuang antiseptic dalam bak mandi. Anti septic juga aman untuk kulit badan.
         
          Back to the Case, setelah abate nya sudah datang dan dibungkus satu persatu untuk dibawa kader, akhirnya kami berangkat juga untuk pengecekan jentik nyamuk. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan untuk Cek Jentik Nyamuk di Rumah.
          Sediakan senter.
          Ini penting banget karena rumah bunda juga ternyata ada jentiknya walau satu. Apa pasal? Karena kalau di liat pake cahaya biasa kayaknya biasa aja dan bening karena pakai Air PDAM. Tapi pas di sorot di pojokan bak mandi, ternyata ada nemu jentik nyamuk! AIB? Gak sech kan jadi tahu kalau pakai air PDAM itu ga jamin kalau ga ada jentik nyamuk.
          Terus tempat mana aja untuk Cek Jentik Nyamuk? Selain yang sudah di sebutkan di atas, ada beberapa tempat yang kadang suka lupa dan ga ngeh untuk di cek.
          Bak Kamar Mandi. Biasanya jentik nyamuk mojok di sudut – sudut bak kamar mandi. Jadi tinggal di senter aja pojokannya.
          Dispenser. Nah, kalau minum dengan dispenser pasti adakan ya tatakan untuk gelasnya. Sering di cek ya buk, karena bisa saja ada jentik nyamuk disitu.
          Tampungan Air Belakang Kulkas. Nah, adakah yang masih memiliki kulkas dengan tampungan air di belakang? Maka perlu untuk mengecek sesekali apakah ada jentik nyamuk atau tidak.
          Gelas berarir. Nah, sepele tapi kadang bahaya juga. Kadang kita suka (mungkin) suka naruh gelas di sembarang tempat dan akhirnya lupa. Warning! Kalau sampai lupa dan airnya masih cukup banyak, bisa juga lho jadi tempat jentik nyamuk. Jadi pastikan untuk menaruh gelas air minum pada tempatnya.
          Setelah semua di cek, kalau kamar mandi ada jentiknya maka bisa langsung ditabur dengan abate. Tapi selama satu jam jangan digunakan terlebih dahulu. Abate ini bisa tahan sampai dengan 3 bulan. dan bisa digunakan seperti biasa. Tapi kalau ada yang memiliki usaha tauge atau tempe, ada baiknya penampung rutin di kuras. Karena abate ini bisa menghambat proses fermintasi tempe atau pun pertumbuhan tauge.
          Alhamdulillah bisa ikutan program Pemeriksa Jentik Nyamuk, jadi sedikit banyak jadi lebih tahu lagi tentang Demam Berdarah. Dan perlu banget diingat bahwa Fogging itu bukan bentuk dari penyelesaian masalah. Tapi kesadaran untuk hidup bersih dan sehat serta menjaga lingkungan yang sehat itu yang paling penting.
          Pencegahan lebih baik daripada pengobatan. Jadi ayah ibuk ayok mulai peduli lagi dengan lingkungan rumah yang sehat. Agar tak adalagi kesempatan nyamuk Aedes Aegypty untuk berkembang biak. Semoga bermanfaat ya ayah dan ibuk..salam untuk keluarga..

Comments

Popular posts from this blog

Prosesi Pernikahan Adat Pinggiran Tegal

Cerita Tentang weton