Jangan Abaikan Berat Badan Anakmu





Jangan pernah tersinggung ketika ada orang yang mungkin menanyakan perihal berat badan anak kita. Karena kadang kita suka buta dengan keyakinan kita sendiri. Jangan pernah abai dengan timbangan berat badan anak kita. Hanya karena anak kita mungkin terlalu hiperaktif. Karena nantinya kita sendiri yang menyesal. 

Beberapa hari yang lalu, akhirnya saya pun berasa kena pukulan keras sekali di kepala saat dokter anak bilang Umar kekurangan gizi. Gimana bisa? Umar makannya banyak lho… . Bahkan setiap saat Umar selalu minta makan. Beratnya memang stuck tapi mungkin itu karena Umar hobi lari - lari. Tapi saya lupa kalo sebenarnya dalam tumbuh kembang anak punya berat badan ideal sesuai dengan umurnya. Dan sungguh Umar sangat jauh sekali. 



Belum selesai dengan berat anak, saya harus di hadapkan lagi dengan hasil tes darah Umar yang kurang baik. Sedih ketika di jelaskan bahwa sel darah putih Umar naik sedangkan sel darah merah turun. Sedih bukan kepalang rasanya. Apalagi saat dokter pun mengatakan harus rontgen bila panasnya belum juga stabil. Untuk melihat kondisi paru. Karena kemungkinan gejala TBC anak. Rasanya dunia saya runtuh. 

Bahkan saat itu saya menangis di depan dokternya.  Saya merasa jadi ibu yang buruk sekali. Gimana bisa saya khilaf tentang berat badan anak saya? Bagaimana bisa Umar mal nutrisi? Kenapa Umar yang harus saya sakit? 

Dan rasanya di klinik saya pengin nangis sekenceng mungkin. Menyalahkan orang rumah yang merokok, menyalahkan siapa yang menularkan TBC pada Umar. 

Pulang dari rumah saya langsung menangis sejadi - jadinya. Meskipun memang belum positif Umar TBC, tapi tahu kalau Umar kekurangan gizi membuat saya stres saat itu. Berkali - kali saya meminta maaf kepada Umar karena bunda ini ga becus ngurus Umar. Bunda ga bisa maksimal kasih yang terbaik buat Umar. Dan segala hal kekhawatiran yang berputar di kepala saya. 

Alhamdulillah nya saya memiliki beberapa sahabat yang singgung mensuport dan membantu sekali dalam hal biaya. Karena BPJS saya ga aktif lagi. Kalau seperti ini rasanya kerasa banget manfaatnya BPJS. Mudah - mudahan Allah beri saya rejeki agar bisa mengobati Umar. 

Perhatikan Tumbuh Kembang Anak

Jadi sebagai pelajaran dari apa yang terjadi dengan Umar, saya jadi pengin sharing beberapa hal tentang berat badan anak. Siapa tahu ada yang bermanfaat. 

Cek timbangan berat badan anak secara berkala. 
Paling enak memang kalo masih ikut posyandu. Kita akan lihat dari KMS grafik timbangannya. Dan juga berat seharusnya di usianya. Jangan punya keyakinan karena anak saya terlalu aktif jadi kurus. Ya gak apa apa asal memang beratnya sesuai dengan usianya. Tapi tidak ada salahnya bila kita cek secara berkala. Dan bila tidak ada kenaikan, mungkin kita bisa cari tahu penyebabnya ke dokter anak. 

Panas tinggi yang berkala
Jangan merasa "ah paling capek aja" Atau mungkin masuk angin. Kalo panasnya memang jarang banget dan hanya sehari mungkin memang bapil atau capek. Tapi kalo setiap bulan selalu panas tanpa sebab, mungkin memang perlu diperhatikan dan coba ke dokter anak. 

Umar sering banget panas. Dan kalau panas langsung 39 - 40. Bahkan waktu usia dua tahun pernah sampai 43 dan langsung ke UGD. Otomatis langsung opname karena terlalu tinggi meskipun baru dua hari. Sejak itu memang jadi langganan panas tinggi. 

Perokok Pasif
Umar adalah perokok pasif, karena ayahnya dan kakeknya adalah perokok aktif. Hal yang memang sulit sekali menjauhkan Umar dari residu rokok. Meskipun untuk merokok semuanya di luar. Tapi pasti ada residu yang tertinggal. Dan saya sungguh jadi benci dengan rokok. 

Ada banyak sebab berat badan anak stuck atau turun terus. Dan ini adalah tanggung jawab kita sebagai orang tua untuk bisa lebih teliti lagi terhadap perkembangan anak. Sekali lagi bukan kurus atau gemuknya ya. Tapi apakah berat tersebut sesuai dengan umur dan tingginya. 

Mudah - mudahan cerita ini bisa bermanfaat buat teman - teman semuanya. Buat para ibu yang sedang berjuang untuk pengobatan anaknya, tetap semangat dan jaga kesehatan. Karena anak lebih butuh ibunya saat merasa sakit. Semoga anak - anak kita diberikan kesehatan  secara prima oleh Allah SWT. 

No comments

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih