Sunday, 15 November 2015

Selamat Datang,Umar! part 2


            Ada yang nungguin postingan ini ga?*Engggaaaakkk. Jadi postingan ini lanjutan cerita dari postingan sebelumnya tentang kelahiran umar. Nah postingan ini bakalan ceritain tentang proses operasi Caesar yang agak drama dan ada adegan lucu juga hehehe.
            Baca : Selamat Datang,Umar!Part 1
            Jadi setelah dr.Okta memutuskan tindakan operasi Caesar pada jam tiga sore, saya mulai agak tenang dan minta doa dari sahabat dan saudara lewat hp. Sedangkan mama entah kemana. Deg-degan juga takutnya pingsan di luar. Alhamdulillah satu persatu keluarga mulai datang memberikan dukungan. Saya semakin lega dan tenang, bahkan sempat tertidur. Jam tiga terlewat ternyata belum ada tanda-tanda persiapan operasi. Mama juga mulai menghilang. Saya sendiri ditungguin saudara. Sampai akhirnya ada perawat yang meminta ijin untuk memasang kateter.
            Jam setengah lima sore perawatpun mengatakan ruang operasi siap. Kebetulan ruang operasi sangat dekat dengan ruang bersalin. Jadi saya berjalan menuju ke ruang operasi sambil bercanda dengan perawat,
            Saat masuk ruangan saya di sambut dengan hawa dingin. Saya pun sempet bengong karena baru pertama kali melihat ruang operasi. Dokter anestesi pun meminta ijin untuk menyuntikkan bius di sekitar pinggang. Rasanya kaya di gigit semut agak pegel. Sepintas saya jadi inget cerita mami grace. Dan timbullah percakapan yang ga penting. Jadi sehabis dibius, dengan semangat 45 saya mencoba untuk angkat kaki. Gara-gara pensaran sama cerita mami grace hwakakak. dokter anestesi pun ketawa juga pas tahu kalau saya sedang berusaha angkat kaki tinggi-tinggi.
            Akhirnya dokterpun datang dan mulailah prose situ dilaksanakan. Saking tegangnya saya lupa menghirupm oksigen. Bidan pun sempet mengingatkan agar oksigennya di hirup. Alhamdulillah suasana jadi cair karena tim nya suka becanda. Yeah walaupun saya sempet di bully karena katanya lemaknya kebanyakan hehehe.
            Saat paling penting adalah baby Umar akan dikeluarkan. Entah kenapa baby Umar susah sekali keluar. Sempat di coba sampai tiga kali gagal. Sampai-sampai ada yang nyeletuk “oalah dek lahir normal ga mau di kasih jalan juga ga mau”. Sampai akhirnya dokter anestesi bilang “Ayo bu anaknya dikasih semangat biar mau keluar”. Sampai pada akhirnya dokter Okta meminta dokter anestesi dan asistennya untuk mendorong dari depan. Saya pun sempat teriak “ayo umar…bunda udah kangeen”.
            Alhamdulillah akhirnya lahirlah Nurman Umar Hanif. Baby boy yang selama hampir empat puluh minggu ada dalam rahim saya. Saat pertama kali mendengar Umar menangis, spontan saya pun mewek. Ya Allah saya jadi seorang ibu.
            Tapi perjuangan belum selesai. Proses selanjutnya menjahiit luka sempat membuat saya mual dan muntah. Sampai bidan menyuruh saya tutup mata saja biar ga terlalu mual. Dan memang saat itu saya teller berat. Sampai akhirnya saya dibangunkan karena proses selesai dan akan mulai dibersihkan. Akhirnya proses melahirkan selesai sudah *pfiuuh
            Saat masuk ruang perawatan dan bertemu keluarga, terkuaklah sudah dimanakah mama berada. Jadi ternyata jam tiga sore mama saya pingsan dan sempat masuk UGD. Bahkan hampir saja dirawat. Untungnya keluarga meyakinkan bahwa beliau memang sering pingsan dan istirahat sebentar saja.
            Padahal keluar dari kamar operasi rasanya pengin banget peluk mama. Pengin banget minta maaf sama beliau. Walaupun saya tidak melahirkan normal,tapi Caesar juga berat buat saya. Saya pun saat itu mewek ga kelar-kelar. satu hal yang pasti masa pemulihan pasca melahirkan caesar itu beraaatt banget.
            Mungkin cerita ini kurang dramatis ya, tapi bagi saya pengalaman melahirkan ini  sangat berharga dan membuat saya mengerti pengorbanan seorang ibu. Saya pun mulai belajar untuk lebih bisa memahami mama. Tidak ada kata terlambat untuk menjadi anak sholehah kan?
            Mudah-mudahan cerita ini bisa memberikan manfaat ya buat teman-teman semua. Oiya?kalau ada cerita tentang proses melahirkan sharing yuk disini..

10 comments:

  1. Emang membantu banget ya, Mak kalau tenaga kesehatannya suka becanda. Mengurangi tegang, euy. Hehehe. Ah, buatku semua perjalanan dan proses melahirkan itu dramatis dan unik masing-masing :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak...jadi ga tegang banget...makasih udah mampir ya mak..

      Delete
  2. haloo umar, wah, pengalamannya bikin pengen punya anak lagi, biar bisa ngerasain semua nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. haloo aunty...ayo mak nambah lagi hehehe,,,makasih udah mampir ya mak..

      Delete
  3. Cesar itu pakai anestesinya lokal mba? Jadi ngebayangin gimana prosesnya sampe bisa pulih pasca operasi. Semoga emaknya umar dan Umar selalu diberi kesehatan. ♡♡♡

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lokal mba...masih kerasa perut di goyang goyangin...kerasanya mules aja sech...wah pemulihannya luuarr biasaaa..Amiiin..makasih tante ila doanya...

      Delete
  4. Ruang operasi memang hororr huhuu, masi traumah aku mb widi.,.

    Hihii unar ganteng aneeethhh, muuach

    ReplyDelete
    Replies
    1. mudah-mudahan traumanya cepet berlalu ya mak..ndilalah tim tenaga kesehatannya ramah dan lucu jadi ga trauma..paling pemulihannya yang harus hati-hati..makasih aunty...muuachhh

      Delete
  5. Hororr bangeeett mak liat ruang operasi

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text