Dzikir Ramadan dan Doa Lailatul Qadar



           
            Gimana kabar teman – teman semua? Sehat kah? Mudah – mudahan selalu diberi eksehatan ya. teruntuk sahabat muslim yang sedang menjalankan ibadah puasa pun semoga dilancarkan segala ibadahnya di bulan Ramadan. Mohon maaf belum bisa rutin menulis kuliah subuh secara rutin karena kadang harus nungguin Umar tidur juga. Tapi insya Allah sebisa mungkin share tentang Ramadan. Siapa tahu dzikir Ramadan dan Doa Lailatul Qadar ini bisa bermanfaat.

            Adakah yang inget postingan saya beberapa waktu yang lalu tentang  Ramadan? Salah satu amalan yang harus diperbanyak adalah dzikir. Ada berbagai macam dzikir yang di ajarkan oleh Rasulullah. Namun saya sempat mendapatkan sharing tentang Dzikir Ramadan di Channel Telegram Ustadzah Halimah Alaydruz. Bahwasanya dzikir yang paling baik adalah dzikir yang mengandung istighfar seperti dibawah ini.



            Kenapa harus mengandung istighfar? Karena bulan Ramadan adalah bulan dimana Allah meluaskan pintu ampunan untuk hamba – hambanya. Oleh karena itu ada baiknya bila memperbanyak dzikir istighfar. Dzikir di atas sendiri kalau di Tegal selalu dilantunkan di Masjid Agung Tegal sambil menunggu waktu berbuka puasa. Dan disiarkan di beberapa radio sebagai patokan waktu maghrib. 
            Beberapa tahun yang lalu saya tidak terlalu ngeh kalau dzikir kedua adalah doa Lailatul qadar. Padahal saya ingat kalau dzikir tersebut di setiap 10 hari terakhir selalu dilantunkan oleh jamaah masjid saat menunggu imam untuk sholat tasbih. Sebelum saya tahu artinya, jujur belum terlalu mengetuk di hati. Tapi saat saya tahu arti dari doa tersebut, setiap saya berdzikir dengan doa tersebut rasanya nyes inget dosa.
            Arti doa Lailatul Qadar ini pertama kali saya tahu dari blog mba ila rizky yang kebetulan membahas tentang doa tersebut. Saya lupa tahunnya tapi sebelum menikah dan waktu itu memasuki sepuluh terakhir di Bulan Ramadan. Pertama kali saya ikut sholat tasbih di masjid, dan karena datang awal jadilah berdzikir dengan doa tersebut. Ya Allah rasanya kayak inget dosa selama ini. Nikmat banget nangis sesengukan. Rasanya meskipun banyak orang tapi berasa hanya ada hamba dan Robbnya saja. Rasanya belum pernah merasakan nikmat seperti itu lagi.
            Saat berdzikir resapi artinya dan tutup mata rasakan bahwa kita hanya makhluk kerdil yang tidak bisa apa – apa. Mahkluk yang bergelimangan dosa dan akan segera menemui kematian. Duh, jadi merinding kan ya.
            Salah satu harapan saya tahun ini adalah bisa istiqomah melaksanakan Dzikir Ramadan dan Doa Lailatul Qadar. Berharap akan melunakkan hati agar lebih sabar dan menghapus dosa yang berbuih – buih.
            Mudah – mudahan Dzikir Ramadan ini bisa bermanfaat buat teman – teman muslimin yang sedang memperbanyak ibadah di bulan Ramadan ini. Sharing dong pengalaman teman – teman tentang faidah Dzikir..Ditunggu ya..

           

Comments

  1. Kita memang bukan apa-apa mbak. Kita cuma seorang hamba yang kalau tanpa nikmat dari-Nya, kita tak bisa apa-apa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali...terima kasih sudah mampir..

      Delete
  2. Pusing mata saya baca blog nya Mbak. Kalau bisa mungkin ganti latar putih font hitam? Biar yg baca nyaman. Cuma saran saja sih...

    Dzikir memang ibadah semudah2nya namun menjadi penentu keimanan dan ketaqwaan seseorang. Kita bisa dzikir kalimat syahadat, kalimat yang baru dianggap seorang muslim jika sudah mengucapkannya. Coba kalau tidak mengucap syahadat, meski ibadah haji, puasa dll tapi tak baca dulu syahadat (bukan muslim) sama saja bohong kan? Hehehe...

    Dalam perjalanan, sedang bekerja, dzikir selalu bisa kita lakukan. Tidak perlu diucapkan. Dalam hati pun sudah menjadi amalan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima Kasih mba sarannya...terima kasih sudah mampir

      Delete
  3. Alhamdulillah, baiik, puasanya masih lancar saja dan ibadahnya Insyaallah..
    Makasihya Mba dah mengingatkan untuk berdzikir di bulan ramadhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah...terima kasih sudah mampir mba..

      Delete
  4. Iya jangan sampai Ramadhan jadi sia-sia ya, makasih sudah diingatkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama - sama mba..terima kasih sudah mampir

      Delete
  5. Alhamdulillah telah mengingatkan untuk selalu berdzikir mengingat Allah. Aamin

    ReplyDelete
  6. Ramadhan emang harus dimanfaatkan sebaik baiknya ya mbak. Karena sangat sayang kalo dilewatkan begitu saja..

    ReplyDelete
  7. Duh..jadi ingat selama ramadan ini masih kurang berdzikir. Terima kasih sudah mengingatkan, mbak...

    ReplyDelete
  8. Aku gampang nangis kalau udah inget hari kiamat. Astagfirullah, rasanya ga sanggup ngebayangin kalau hari itu tiba.

    ReplyDelete

Post a Comment

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

Popular posts from this blog

Prosesi Pernikahan Adat Pinggiran Tegal

Cerita Tentang weton