Review : Hotel Ibis Semarang




          Lama ga update blog kembali lagi dengan review Hotel yang masih ada di Semarang. Masih tetap dalam rangka workshop koperasi hehehe. Kali ini mau sharing pengalaman menginap selama satu malam di Hotel Ibis Semarang. Salah satu hotel yang ada di pusat Kota Semarang. Adakah yang sedang mencari hotel di Semarang mungkin bisa baca sebentar blog ini.

Lokasi Hotel


          Untuk lokasinya sendiri seperti yang sudah di sebutkan di atas sangat starategis. Karena berada di daerah kawasan simpang lima. Mau jalan – jalan ke simpang lima tinggal melangkah aja. Mau beli Oleh – oleh ke pandanaran juga gampang. Mau nengok mall juga bisa sekali. Jadi ga perlu lah capek – capek setir mobil. Olah raga sedikit lah jalan kaki heheh. Tepatnya Hotel Ibis Semarang di jalan Gajah Mada 172, Semarang.


Fasilitas Hotel


                Saat masuk ke dalam Hotel, di samping meja resepsionis terdapat welcome drink untuk para tamu yang menunggu proses persiapan kamar. Ada juga pusat informasi tentang hotel lewat komputer yang tersedia di dekat ruang tunggu. Ada juga spot untuk foto ala instagram.
          Ada juga fasilitas spa dan ada brosurnya dengan harga. Jadi tamu tidak perlu khawatir dengan biayanya. Liat list harganya lumayan terjangkau sech. mulai dari seratus ribuan sampai paling mahal sekitar empat ratusan. Oiya, Spa ini bisa banget di lakukan di kamar ya jadi ga usah repot repot keluar cukup telp resepsionis saja.

Display Spa

          Hotel Ibis juga menyediakan hall untuk pertemuan atau rapat dengan ukuran ruang sedang dan juga besar. Saya sendiri kurang paham karena memang tidak menggunakan hall tersebut. Tapi sempat melihatnya di lantai makan.
          Ada hal unik yang bikin ketahuan katroknya adalah tentang penggunaan lift. Jadi di Hotel Ibis ini saat akan menuju lantai kamar tujuan, kartu kamar harus di masukan ke dalam tempat kartu di dalam lift, baru lah di pencet mau ke lantai mana. Untungnya saat itu ada salah seorang karyawan yang ikut masuk jadi lumayan ga katrok banget hehehe. cukup safety sech karena gak akan ada orang luar yang sembarangan masuk.

          Fasilitas sarapan pagi di Hotel Ibis juga lumayan cocok di lidah saya. Ada juga coffe machine buat para tamu yang mau ngopi sejenak santai sebelum makan pagi yang berat. Sama seperti hotel lainnya, di Hotel Ibis menyajikan aneka all you can eat dengan menu yang beraneka ragam. Salah satu yang menjadi sorotan saya adalah roti bakarnya. Kalau di Noorman Hotel saya agak ragu mau manggang roti bakar karena mesinnya yang ga friendly, tapi di Hotel Ibis panggangan Rotinya mudah banget di gunakan. Ga berasa katrok banget dah. 
So friendly banget panggangannya

          Sayangnya mungkin karena waktu itu full tamu atau memang ruangan yang kurang luas jadi memang kelihatan penuh. Karena di lantai 2, jadi saat santai sarapan pagi, kita bisa liat pemandangan luar.

Fasilitas Kamar


          Untuk tipe kamarnya sendiri saya kurang terlalu paham (namanya juga gratisan ye hehehe). Tapi baru pertama kali saya menginap dengan one Bed. Beruntungnya karena sesuatu hal seharusnya tidur dua orang, saya jadi tidur sendirian hehehe. Lumayanlah jadi bisa agak santai ga perlu jaim hehehe.
          Fasilitas kamar sama seperti yang lain, ada minuman teh dan kopi dan di sediakan juga satu botol air mineral seharga lima belas ribu. Sayangnya AC kamar kurang dingin versi saya dan sudah berusaha menelepon resepsionis kurang tanggapan.
          Lumayan kecewa karena tidak ada sandal ataupun sikat gigi dan pasta gigi. Hanya ada sabun dan topi shower. Tapi ternyata saat makan pagi baru tahu kalau ternyata harus meminta lewat telp dahuku maka akan di sediakan. Agak merepotkan sech kalau menurut saya. Bukannya lebih simple bila di sediakan secara langsung.
          Tapi yang paling happy ada dua hal yaitu view di jendela kamar dan juga internet yang lancar jaya. Lumayanlah bsia download drama korea dan bikin markom Buku Anak Halo Balita. Jadi bisa sekalian tetep jualan hehehe.
          Tapi sebenernya yang paling juara itu ya view kamarnya sech. dan deket jendela ada meja tulis yang lumayan luas. Jadi ngebayangin aja ngeblog disini pasti yahud banget dah. Saya sampai ga pernah menutup gorden kamar karena pengin menikmati suasana langit semarang.


          Untuk harga kamar dan jenisnya saya kurang terlalu paham. Tapi coba search di google per malam mulai tiga ratusan ribu rupiah. Tergantung dimana dan kapan bookingnya kali ya.
          Itu tadi sharing tentang Hotel Ibis Semarang, mudah – mudahan bsia membantu teman – teman yang sekiranya mencari hotel strategis saat berkunjung ke Semarang. Sekali lagi ini bukan sponsor ya. Honest Review amatir dari Bunda Umar. Adakah yang pernah menginap disini juga? Share yuk

Comments

Popular posts from this blog

Prosesi Pernikahan Adat Pinggiran Tegal

Cerita Tentang weton