Sunday, 26 March 2017

Udah Pernah Donor Darah???

Udah pernah donor darah?belum?kali ini saya mau cerita pengalaman tentang donor darah. Pertama kali donor darah itu pas SMA kelas tiga. Waktu itu dari osis memang sudah memberitahukan akan ada donor darah di sekolah. Saya pun antusias lah ya mau donor darah. Alhamdulillah kesampain juga donor darah. Rasanya sakit?Rasanya ya kaya di suntik lah ya agak pegel gitu. Tapi everything is oke. Saya pun mulai suka Donor Darah sampai kuliah di Semarang. Apalagi memang kampus sering banget adain Donor Darah. Kadang kalau yang adain fakultas sebelah juga di jabanin. Tapi setelah lulus kuliah akhirnya stop sendiri.

Kemaren setelah hampir lima tahun akhirnya saya kembali donor darah juga. Kebetulan pakdhe butuh darah dan kebetulan golongan darah saya sama dengan beliau. Tadinya sempet ragu kira kira bisa ga donor karena belum ada seminggu saya suci dari haid. Karena biasanya suka ga boleh karena hb pas lagi rendah. Alhamdulillahnya pas di tes golongan darah dan hb ternyata saya bisa donor darah.
Apa sech donor darah dan apa fungsinya?
Jadi donor darah itu kita menyumbangkan darah ke PMI untuk yang membutuhkan transfusi darah. Meskipun darah kita diambil tapi bukan berartia jadi kekurangan darah ya. Justru dengan Donor Darah akan merangsang sel sel darah yang baru. Dengan kata lain bila rutin Donor Darah badan akan jadi lebih sehat karena sel sel darah baru teris berproduksi.
Sakit ga?
Sakitnya ya kaya disuntik aja sech, kalau takut lihat jarumnya mending ga usah liat aja. Dan ga terlalu lama kok. Kalau kantung udah penuh sekitar 50 cc ya udah selesai.
Ada syaratnya?
Yes menjadi pendonor darah ada beberapa syarat yang harus kamu tahu.
1. Berat badan diatas 45 kg.
2. Bagi perempuan tidak sedang haid atau sesudah haid lebih dari seminggu. Ini sebenarnya berkaitan dengan HB seh. Saya pernah ditolak donor darah karena HB rendah pas di tes. Ternyata dua hari kemudian saya menstruasi.
3. Tidak mengidap penyakit HIV, Sifilis, dan penyakit lain yang penularannnya lewat darah (saya lupa lagi). Biasanya tes ini dilakukan setelah darah di ambil dan di tes di laboratorium.
Untuk kasus Pakdhe saya ini, beliau membutuhkan trombosit darah saja. dan itu berarti darah yang sudah di donorkan harus di olah kembali agar mendapatkan trombosit saja. Jadi setelah darah diambil harus di cek lagi apakah bebas dari penyakit menular seperti HIV,Sifilis dan lain lain. Baru setelah itu dilakukan proses pemisahan trombosit.
Salah satu hal yang saya renungkan dari donor darah adalag betapa nikmat Allah SWT luar biasa. Betapapun tak ada harta yang bisa kita sedekahkan ternyata masih bisa menolong sesama dengan Donor Darah dan justru apa yang dibuang menjadikan badan sehat. Jadi jangan pernah bilang kalau lagi ga ada uang buat sedekah ya hehehe.
Saya sendiri bismillah pengin rutin tiga bulan sekali mendonorkan darah. Kalau teman - teman sendiri ada yang pernah Donor Darah?sharing yuk disini..

22 comments:

  1. saya suka nemenin suami ke PMI buat donor darah, katanya badan jadi enteng. Aku gak bisa ikutan krn msh menyusui

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya katanya klo rutin bisa bikin badan enteng. Karena hakikatnya yang di donorkan juga darah yg harus dibuang ya..makasih sudah berkunjung

      Delete
  2. Aku belum pernah donor darah, mba :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayooo mbaa ikutan donor daraah..enak lhooo *dikira makanan hehehe..makasih mba udah berkunjung

      Delete
  3. waktu nemenin suami donor darah, ternyata aku gak boleh ikutan donor krn masih menyusui :(

    ReplyDelete
  4. nggak bisa donor, tensi rendah, hb rendah dan anemia pula. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gpp mba karena kondisi tidak memungkinkan..

      Delete
  5. Dari dulu kok takut ya mau donor darah, karena lihat darah sama jarum ngeri,duh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Merem aja mbak biar ga liat jarum sama darahnya hehehe

      Delete
  6. Mashaallah...
    Barakallah mba Widhie diingatkan.

    Sebenarnya,
    Gak ada alasan untuk tidak bersedekah yaa...


    Bismillah,
    Saya juga meniatkan diri untuk ikut donor darah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sama mba..ayo mba donor darah kalau memungkinkan..sedekah setetes darah..

      Delete
  7. Pertama kali dan terakhir donor darah saat SMA keas dua trus aku pingsan hahaha. Ternyata aku ada anemia dan darah rendah jg.
    Trus pas SMA mau donor lagi, eh BB kurang.
    SKrng blm pernah lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah sampai pingsan ya mba..mungkin karena anemia nya juga ya...

      Delete
  8. Aku blm pernah donor daraaah, pingin tp selalu gk bs. Yg lg hamil lah, menyusui lah, sampe hamil lg. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti menyusui lagi..hamil lagi..hehehe..sehat terus ya mba..jaga HBnya jangan sampai rendah..

      Delete
  9. aku pernah donor darah sekali doang itupun pas SMA. Waktu kuliah mau donor lagi tapi tensi nga mencukupi jadi semenjak itu ngga pernah nawain diri buat donor darah lagi :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tensi rendah yaaa...makan sate kambingg hihihi

      Delete
  10. aku udah lama ga donor darah karena masih menyusui. Padahal donor itu bagus buat melancarkan sirkulasi darah di tubuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aq juga sebenarnya menyusui mba tapi katanya kok gpp ya..

      Delete
  11. Aku dari SMA klas 1 malahan karena pengin ngerasain gmn darahnya bisa bermanfaat utk orang lain selain pengin pergi ke Istana Negara Jakarta. Dulu ada reward sih jika donor darah mencapai 77x bisa berpeluang ksana diajak PMI Semarang hehehe

    ReplyDelete
  12. Saya belum pernah donor. Suka rendah juga HBnya. Tapi kalau suami lumayan rajin

    ReplyDelete
  13. Aku dulu pas kuliah suka donor darah, tapi makin ke sini udha ga lagi. Kalo diambil darah di lengan ga sakit ya tapi kalo dites di jari iiiihh ogah aku bisa pingsan hehe...

    ReplyDelete

Hei Terima kasih sudah berkunjung...
Jangan lupa tinggalkan jejak ya..nanti saya akan berkunjung balik...
please jangan tinggalkan link hidup..
Terima Kasih

 

Sample text

Sample Text